Keliru, Klaim Foto-foto Ini Terkait 48 Orang yang Tewas Usai Disuntik Vaksin Covid-19

Senin, 18 Januari 2021 19:38 WIB
 


 
Keliru, Klaim Foto-foto Ini Terkait 48 Orang yang Tewas Usai Disuntik Vaksin Covid-19

Dua foto yang diklaim terkait dengan 48 orang yang tewas setelah disuntik vaksin Covid-19 beredar di Facebook. Dua foto itu terdapat dalam gambar tangkapan layar video dari YouTube yang juga memuat teks "48 Orang Tewas Setelah Divaksin Corona!! Kebiadaban Rezim Akhirnya Terbongkar!!". Terdapat pula narasi yang mengaitkan vaksin dengan rencana pembunuhan massal.

Dalam foto pertama, terlihat para remaja laki-laki berpeci dan bermasker yang sedang berbaris di depan seorang pria dengan alat pelindung diri (APD) lengkap. Sementara dalam foto kedua, terlihat seorang pria yang tergeletak di lantai dan dikelilingi sejumlah pria lain. Sebagian dari mereka menggunakan masker.

Salah satu akun yang membagikan gambar tangkapan layar tersebut adalah akun Atep Idan'k S, tepatnya pada 16 Januari 2021. Akun ini pun menulis, "Membunuh secara Perlahan dengan cara menyuntikan Vaksin... Bila anda menolak, anda akan di kena kan denda, Sebesar 5 atau 7jt... Bayangin. Udah mati Bayar pula lagi."

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Atep Idan'k S yang memuat klaim keliru terkait foto-foto yang diunggahnya.

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tim CekFakta Tempo, klaim bahwa ada 48 orang yang tewas setelah disuntik vaksin Covid-19 tidak berdasarkan fakta. Hingga saat ini, tidak ada kematian di Indonesia yang disebabkan oleh vaksin Covid-19. Dua foto yang dimuat dalam gambar tangkapan layar di atas juga tidak terkait dengan pemberian vaksin Covid-19.

Untuk memverifikasi klaim tersebut, Tempo mula-mula memeriksa dua foto dalam gambar tangkapan layar itu. Foto pria yang tergeletak di lantai adalah foto anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Selatan, Ince Langke.

Dikutip dari Suara.com, yang pernah mempublikasikan foto tersebut, Ince tiba-tiba pingsan saat mengikuti rapat DPRD yang membahas Kebijakan Umum Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah serta Prioritas Plafon Anggaran Sementara 2021 di kantor DPRD Sulsel pada 8 September 2020.

Ince lalu dinyatakan meninggal saat mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Awal Bros, Makassar, Sulsel. Namun, kematian Ince tidak terkait dengan Covid-19. Dilansir dari Kompas.com, pihak kelurga menyebut Ince meninggal karena kelelahan sehingga mengalami serangan jantung.

Sementara itu, foto para santri yang berbaris di depan seorang pria dengan APD lengkap pernah dimuat oleh Media Indonesia dalam beritanya yang berjudul "Tangani Covid-19 di Pesantren, Tim Satgas Diterjunkan" pada 17 Oktober 2020, jauh sebelum dilaksanakannya program vaksinasi Covid-19 pada 13 Januari 2021.

Foto tersebut adalah jepretan fotografer kantor berita Antara. Dalam keterangannya, tertulis bahwa para santri dalam foto itu sedang mengantri untuk mengikuti tes usap (swab test) di Pondok Pesantren Darul Atsar Salamsari, Kedu, Temanggung, Jawa Tengah.

Klaim terkait 48 orang yang tewas usai divaksin

Hingga kini, tidak ada laporan adanya 48 orang yang meninggal setelah mendapatkan vaksin Covid-19 di Indonesia maupun di negara lain. Isu mengenai adanya 48 orang yang tewas usai divaksin Covid-19 ini sebelumnya pernah diklaim terjadi di Korea Selatan. Namun, Tim CekFakta Tempo telah membantahnya pada 5 November 2020.

Menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan (KDCA), memang terdapat 48 warga Korea Selatan yang meninggal setelah menerima vaksin, namun vaksin yang dimaksud adalah vaksin flu. Meskipun begitu, menurut Direktur KDCA Jeong Eun-kyung, tidak ditemukan hubungan langsung antara pemberian vaksin flu tersebut dengan kematian 26 korban yang telah diselidiki.

Hasil otopsi awal kepolisian dan Layanan Forensik Nasional Korea Selatan menunjukkan 13 korban meninggal karena penyakit kardiovaskular, serebrovaskular, dan penyakit lain yang tidak terkait dengan vaksin. Menurut NY Daily News, Korea Selatan akan meneruskan vaksinasi flu tersebut, mengingat 48 kematian itu terjadi karena penyebab yang tidak terkait dengan vaksin.

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in juga mengatakan kematian itu tidak berhubungan dengan vaksin flu. Menurut dia, kematian terjadi pada mereka yang berusia 60-an tahun atau lebih dan memiliki komorbid. Asosiasi Medis Korea Selatan sempat merekomendasikan penangguhan sementara vaksinasi flu. Namun, berdasarkan hasil investigasi, dari 46 kasus, kematian tidak terkait dengan vaksin.

Di sisi lain, seperti dilansir dari ABC News, di Norwegia, terjadi 13 kematian pada orang yang berusia lebih dari 80 tahun setelah menerima vaksin Pfizer atau vaksin Moderna. Namun, angka ini relatif kecil dibandingkan dengan sekitar 30 ribu orang yang telah menerima suntikan pertama vaksin tersebut sejak akhir Desember 2020.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa dua foto tersebut terkait dengan 48 orang yang tewas setelah menerima vaksin Covid-19, keliru. Kedua foto itu sama sekali tidak terkait dengan program vaksinasi Covid-19 yang dimulai di Indonesia sejak 13 Januari 2021 lalu. Selain itu, tidak ada laporan mengenai kematian 48 orang yang menerima vaksin Covid-19. Isu ini sebelumnya diklaim terjadi di Korea Selatan pada November 2020. Namun, vaksin yang dimaksud bukan vaksin Covid-19.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya