[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ratusan Mobil di Foto Ini Hangus Karena Ledakan di Beirut?

Jumat, 7 Agustus 2020 13:45 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ratusan Mobil di Foto Ini Hangus Karena Ledakan di Beirut?

Foto yang memperlihatkan ratusan mobil yang hangus terbakar beredar di media sosial. Dalam foto itu, terlihat pula kepulan asap tebal di belakang bangunan yang porak-poranda. Menurut klaim yang menyertainya, mobil dalam foto itu terbakar akibat ledakan di Beirut, Lebanon, pada 4 Agustus 2020.

Di Facebook, foto tersebut dibagikan salah satunya oleh akun Fadlan Akbar, yakni pada 6 Agustus 2020. Akun Fadlan Akbar pun memberikan narasi sebagai berikut:

"Hakikat Harta Dunia yg diperebutkan.

Ribuan mobil impor baru masih terparkir rapi di Pelabuhan Beirut, belum dikendarai,hanya dalam waktu singkat, kini laksana barang rongsokan yg tidak bisa dimanfaatkan lagi, diberikan gratis pun seseoran masih berfikir keras untuk menerimanya.

Begitulah hakikat kenikmatan Dunia, sementara dan cepat sirna."

Hingga artikel ini dimuat, unggahan akun Fadlan Akbar tersebut telaah dibagikan lebih dari 200 kali dan direspons lebih dari 200 kali pula.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Fadlan Akbar.

Benarkah ratusan mobil dalam foto di atas hangus karena ledakan di Beirut, Lebanon?

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan penelusuran Tim CekFakta Tempo, hangusnya ratusan mobil dalam foto tersebut bukan diakibatkan oleh ledakan di Beirut, Lebanon, pada 4 Agustus 2020. Mobil-mobil itu hangus karena ledakan yang terjadi di Pelabuhan Tianjin, Cina, pada 13 Agustus 2015.

Fakta tersebut didapatkan setelah Tempo menelusuri foto itu dengan reverse image tool Source. Berdasarkan penelusuran tersebut, ditemukan bahwa foto itu banyak dipakai oleh sejumlah media saat terjadi ledakan besar di Pelabuhan Tianjin, Cina, pada 2015.

Foto itu pernah dimuat oleh BBC dalam artikelnya pada 13 Agustus 2015 yang berjudul "Tianjin blast: Images reveal extent of devastation". BBC menyebutkan bahwa foto itu bersumber dari Associated Press (AP).

South China Morning Post (SCMP) juga pernah menggunakan foto tersebut dalam artikelnya yang berjudul "Punishment looms for Tianjin explosion executives" pada 11 Februari 2016. Sama halnya dengan BBC, SCMP menulis bahwa foto itu bersumber dari AP dengan keterangan: "Asap mengepul dari lokasi ledakan pada Agustus tahun lalu yang membuat tempat parkir di Tianjin yang penuh dengan mobil baru menjadi hangus."

Berdasarkan dua petunjuk itu, Tempo pun mencari foto tersebut di situs AP Image. Hasilnya, memang benar foto itu diambil oleh fotografer AP Photo yang bernama Ng Han Guan pada 13 Agustus 2015.

AP memberikan keterangan pada foto tersebut sebagai berikut:

"Asap mengepul dari lokasi ledakan sebuah gudang di Kota Tianjin, timur laut Cina, Kamis, 13 Agustus 2015. Ledakan itu membuat tempat parkir yang dipenuhi dengan mobil baru tersebut menjadi hangus. Ledakan besar di bagian gudang memunculkan bola api besar yang mengubah langit malam menjadi seperti siang hari, kata pejabat dan saksi mata. (Foto AP/Ng Han Guan)"

Menurut laporan SCMP, insiden itu berasal dari gudang kimia yang dioperasikan oleh Tianjin Ruihai International Logistics dengan pengawasan yang lemah oleh regulator. Tianjin Port Development dan perusahaan induknya, Tianjin Development, menyebut bahwa Ruihai menangani bahan kimia berbahaya tanpa izin dan menggunakan koneksi mereka untuk mendapatkan izin keselamatan kebakaran.

Ledakan itu menyebabkan 165 orang tewas dan melukai lebih dari 800 orang. Ledakan tersebut juga meratakan ratusan bangunan serta menghancurkan ribuan kendaraan dan kontainer dengan total kerugian sebesar 8,13 miliar dolar Hongkong.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa ratusan mobil dalam foto di atas hangus karena ledakan di Beirut, Lebanon, keliru. Foto itu merupakan foto peristiwa di Cina pada 13 Agustus 2015, saat terjadi ledakan besar di gudang bahan kimia di Pelabuhan Tianjin, Cina, yang meratakan ratusan bangunan serta menghancurkan ribuan kendaraan dan kontainer.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cekfakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya