[Fakta atau Hoaks] Benarkah Presiden Jokowi Akui Gagal Pimpin Negara?

Jumat, 3 Juli 2020 15:43 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Presiden Jokowi Akui Gagal Pimpin Negara?

Narasi bahwa Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengakui gagal memimpin negara beredar di media sosial. Narasi itu terdapat dalam sebuah artikel yang berjudul "Jokowi Akui Gagal Pimpin Negara" yang dimuat oleh situs Wartarakyat.co pada 30 Juni 2020.

Di Facebook, tautan artikel itu dibagikan salah satunya oleh akun Berita Piyungan. Hingga artikel ini dimuat, unggahan akun Berita Piyungan telah direspons lebih dari 650 kali, dikomentari lebih dari 150 kali, dan dibagikan lebih dari 112 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Berita Piyungan.

Apa benar Presiden Jokowi mengakui gagal memimpin negara?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim tersebut, Tim CekFakta Tempo mula-mula membaca secara lengkap artikel yang dimuat oleh situs Wartarakyat.co tersebut. Hasilnya, dalam artikel itu, tidak ditemukan pernyataan langsung dari Presiden Jokowi bahwa dirinya gagal memimpin negara.

Pernyataan tersebut merupakan opini dari analis politik sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago. Opini itu merupakan respons atas kemarahan Presiden Jokowi kepada para menterinya yang tidak responsif dalam menangani pandemi Covid-19.

"Yang dipertontonkan di ruang publik ibarat ‘menepuk air di dulang, terpercik muka sendiri’. Ini adalah dagelan politik yang sedikit agak memalukan, pada saat yang sama sebetulnya presiden mengkonfirmasi/membuat pengakuan atas kegagalannya dalam memerintah/memimpin lewat kinerja menterinya yang inkompeten," ujar Pangi pada 30 Juni 2020.

Dalam artikel itu, situs Wartarakyat.co menulis bahwa mereka menyadur dari artikel yang dimuat oleh situs Gelora.co. Namun, judul asli artikel Gelora.co telah diubah oleh situs Wartarakyat.co. Judul asli artikel tersebut adalah "Voxpol: Jokowi Akui Gagal Pimpin Negara".

Kritikan Pangi ini juga pernah dimuat oleh sejumlah media arus utama. Tempo misalnya, memuat pernyataan Pangi tersebut pada 1 Juli 2020 dalam berita yang berjudul "Pengamat Menilai Kemarahan Jokowi ke Menteri sebagai Cuci Tangan".

Analis politik sekaligus Direktur Eksekutif Voxpol Center Research and Consulting, Pangi Syarwi Chaniago, menilai kemarahan Presiden Jokowi dalam rapat kabinet sengaja ditunjukkan untuk menutupi kekurangannya sebagai kepala pemerintahan dalam menghadapi pandemi. "Boleh jadi ini dagelan politik, mencari kambing hitam demi menutupi kelemahannya sebagai presiden dalam menjalankan roda pemerintahan," ujar Pangi.

Video kemarahan Jokowi terhadap menterinya diunggah pada 28 Juni lalu di YouTube resmi Sekretariat Presiden atau 10 hari setelah pidato itu disampaikan pada 18 Juni 2020. Dalam video tersebut, Jokowi menegur keras para menterinya yang ia sebut tak memiliki sense of crisis yang sama akibat Covid-19. Menurut Jokowi, tidak ada progres signifikan yang dibuat para menterinya dalam menanggulangi pandemi ini. Bahkan, Jokowi mengancam akan membubarkan lembaga atau me-reshuffle kabinetnya jika diperlukan.

Menurut Pangi, Jokowi sengaja ingin “cuci tangan" dan menyalahkan para menteri yang tidak becus bekerja, bukan dirinya sebagai presiden. Jokowi, kata Pangi, berupaya menempatkan diri sebagai pahlawan yang memperjuangkan kepentingan 267 juta rakyat Indonesia, dengan menunjukkan kemarahan pada menterinya di hadapan publik.

Padahal, kata Pangi, presiden dan menteri harusnya merupakan satu kesatuan dalam mengerakkan roda pemerintahan, sehingga tidak masuk akal jika kesalahan tertumpu pada satu aktor saja. "Bagaimana mungkin kita bisa mahfum bahwa kegagalan pemerintahan tertumpu pada kelemahan pembantu presiden saja?" ujarnya.

Pangi menilai kemarahan Jokowi kepada para menteri justru mengonfirmasi kegagalannya dalam memimpin kabinet. "Yang dipertontonkan di ruang publik ibarat menepuk air di dulang, terpercik muka sendiri. Ini adalah dagelan politik yang sedikit agak memalukan," ujar Pangi.

Bukan media kredibel

Situs Wartarakyat.co bukanlah situs media kredibel karena hanya mengambil konten dari situs media lain. Selain itu, situs tersebut tidak mencantumkan susunan redaksi, penanggung jawab, serta alamat perusahaan. Padahal, ketentuan terkait ini diatur dalam Pasal 12 Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

Pasal 12 UU Pers tersebut berbunyi: "Perusahaan pers wajib mengumumkan nama, alamat, dan penanggung jawab secara terbuka melalui media yang bersangkutan; khusus untuk penerbitan pers ditambah nama dan alamat percetakan."

Selain itu, dalam situs Wartarakyat.co, tidak ditemukan Pedoman Pemberitaan Media Siber. Padahal, kewajiban untuk mencantumkan Pedoman Pemberitaan Media Siber bagi perusahaan media ini juga diatur dalam UU Pers, khususnya dalam Pasal 8.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, judul artikel situs Wartarakyat.co, "Jokowi Akui Gagal Pimpin Negara", menyesatkan. Dalam artikel itu, tidak ditemukan pernyataan langsung dari Presiden Jokowi bahwa dirinya gagal memimpin negara. Pernyataan tersebut merupakan opini dari analis politik Pangi Syarwi Chaniago. Opini itu merupakan respons atas kemarahan Jokowi kepada para menterinya yang tidak responsif dalam menangani pandemi Covid-19.

IBRAHIM ARSYAD

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya