Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Keliru, Blokir Kontak WA yang Tak Dikenal Bisa Bobol Rekening Melalui Aplikasi M-Banking

Rabu, 10 Juli 2024 21:25 WIB

Keliru, Blokir Kontak WA yang Tak Dikenal Bisa Bobol Rekening Melalui Aplikasi M-Banking

Sebuah video beredar di WhatsApp, Instagram, dan Facebook akun ini, ini, dan ini berisi klaim bahwa memblokir kontak WhatsApp (WA) yang tak dikenal, bisa membobol rekening bank. Video itu memperlihatkan seseorang berseragam polisi dengan tanda nama Pungky dan tangkapan layar pesan WA dari kontak tak dikenal. 

Pria itu kemudian menjelaskan tentang tips keamanan menggunakan WA. Salah satunya agar pengguna berhati-hati saat mendapatkan pesan dari kontak tak dikenal disertai tombol blokir. “Karena di dalam tanda blok itu ada link untuk meretas HP kalian dan bisa membobol kalian punya isi rekening Livin m-Banking, M-BCA, dan segala lainnya,” kata dia.

Tempo menerima permintaan pembaca untuk memeriksa kebenaran narasi tersebut. Benarkah memblokir kontak WA yang tak dikenal bisa membuat mobile banking terbobol?

PEMERIKSAAN FAKTA

Verifikasi Tempo menemukan bahwa pria dalam video merupakan polisi yang bertugas di Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT) Polres Nabire, bernama Pungky Kiswara.

Ia pun telah mengunggah klarifikasi di akun TikTok dan menyatakan bahwa narasi yang disampaikannya dalam video yang telah beredar luas itu keliru. Ia meminta maaf pada pihak-pihak yang dirugikan atas narasi keliru yang disebarkannya itu.

Ia menceritakan motivasi untuk membuat konten itu karena mendapatkan sejumlah laporan dari warga yang menjadi korban kejahatan siber. Meskipun menyebarkan narasi tersebut, dia mengakui sesungguhnya tidak memahami isu keamanan siber tersebut.

“Saya sama sekali tidak ada niat membuat isu hoaks atau menjatuhkan pihak tertentu. Saya pun tidak tahu pasti dan (tidak) paham, kenapa sampai terjadi seperti itu (terkait kasus keamanan siber),” kata Pungky dalam pernyataan klarifikasinya. 

WhatsApp sesungguhnya menyarankan pengguna aplikasi mereka untuk memblokir kontak-kontak yang bermasalah. Saat menerima pesan dari kontak tak dikenal, WA memberikan informasi negara asal pengirim pesan dan grup yang sama-sama diikuti.

“Dari sana Anda dapat menentukan apakah Anda perlu membalas, menambahkannya sebagai kontak, memblokirnya, atau melaporkannya,” potongan pernyataan resmi WhatsApp tersebut.

Dilansir Kompas.com, pengamat keamanan siber Alfons Tanujaya mengatakan tombol “Block” di aplikasi WA sebagaimana ditampilkan video yang beredar, tidak memiliki link pembobol rekening.

Dia menjelaskan tombol tersebut memang berfungsi untuk memblokir kontak yang tak dikenal. Pada tahun 2023, tampilan dalam video tersebut merupakan tampilan untuk WA versi beta dengan mode gelap alias dark mode.

"Tidak benar kalau ada tombol yang bisa mencuri dana rekening hanya dengan klik saja," kata Alfons, Sabtu, 19 September 2023.

KESIMPULAN

Verifikasi Tempo menyimpulkan bahwa narasi yang mengatakan video yang beredar memperlihatkan tombol blokir WA yang bisa menyebabkan rekening terbobol lewat aplikasi mobile banking, adalah klaim keliru.

Tombol blokir itu sesungguhnya fitur dari WhatsApp yang memberikan kesempatan pada pengguna untuk menghindari pesan-pesan yang mencurigakan dari kontak-kontak bermasalah.

TIM CEK FAKTA TEMPO

** Punya informasi atau klaim yang ingin Anda cek faktanya? Hubungi ChatBot kami. Anda juga bisa melayangkan kritik, keberatan, atau masukan untuk artikel Cek Fakta ini melalui email cekfakta@tempo.co.id