Keliru, Klaim Ini Video Pembakaran Bendera Israel oleh Rakyatnya Sendiri karena Konflik dengan Palestina

Selasa, 1 Juni 2021 16:38 WIB
 


 
Keliru, Klaim Ini Video Pembakaran Bendera Israel oleh Rakyatnya Sendiri karena Konflik dengan Palestina

Sebuah video yang memperlihatkan sekelompok orang menggelar aksi protes dengan membakar bendera Israel beredar di Facebook. Sejumlah pria dalam video itu tampak mengenakan pakaian yang biasa digunakan oleh umat Yahudi. Video ini diklaim sebagai video pembakaran bendera Israel oleh rakyatnya sendiri akibat berkonflik dengan Palestina.

Video tersebut dibagikan oleh akun ini pada 21 Mei 2021. Akun itu pun menulis, “BENDERA ISR4HELL. DI BAKAR RAKYATNYA SENDIRI. APA KABAR Y4Hud1 PESEK. Sepertinya gak bakal cair ini dananya.” Hingga artikel ini dimuat, unggahan tersebut telah mendapatkan lebih dengan 500 reaksi dan telah ditonton lebih dari 11 ribu kali.

Gambar tangkapan layar unggahan di Facebook yang berisi klaim keliru terkait video yang diunggahnya. Video itu tidak terkait dengan konflik antara Israel dan Palestina.

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim tersebut, Tim CekFakta Tempo mula-mula mengambil gambar tangkapan layar video itu. Lalu, gambar ini ditelusuri dengan reverse image tool Google dan Yandex. Hasilnya, ditemukan bahwa video itu telah beredar sejak pertengahan 2019 lalu dan tidak terkait dengan memanasnya konflik antara Israel dan Palestina baru-baru ini.

Video yang identik pernah diunggah oleh situs Ensonhaber.com pada 4 Juli 2019. Video tersebut juga pernah dimuat oleh sejumlah media Turki, seperti Yenisafak dan Gaste24, pada tanggal yang sama. Pembakaran bendera Israel dalam video itu merupakan bagian dari aksi protes umat Yahudi ultra-ortodoks di Israel terkait kematian seorang pemuda Israel keturunan Ethiopia akibat tertembak polisi.

Dikutip dari LA Times, pemuda Israel keturunan Ethiopia yang meninggal akibat peluru polisi itu bernama Solomon Teka, 18 tahun. Ia tertembak oleh polisi yang sedang tidak bertugas pada 30 Juni 2019 di pinggiran Kiryat Haim di Haifa, Israel bagian utara, saat berkumpul dengan teman-temannya di sebuah taman bermain.

Dilansir dari CNN, polisi yang menembak Teka kala itu sedang menikmati liburan akhir pekannya bersama istri dan tiga anaknya di taman bermain tersebut. Ketika itu, polisi tersebut melihat beberapa remaja yang memukuli seorang anak laki-laki yang lebih muda. Polisi ini mendatangi mereka dan mencoba untuk menghentikannya, sebelum kemudian melepaskan tembakan yang mengenai Teka.

Dikutip dari Middle East Eye, peristiwa tersebut memicu gelombang protes komunitas Yahudi Ethiopia di Israel. Ribuan warga Israel-Ethiopia menggelar demonstrasi besar-besaran di seluruh Israel untuk memprotes penembakan polisi terhadap Teka. Aksi protes ini menyebabkan 111 petugas polisi terluka dan ratusan pengunjuk rasa ditahan.

Presiden Israel Reuven Rivlin bahkan meminta pengunjuk rasa untuk menyudahi aksi protes. Rivlin pun berjanji bahwa pemerintahannya akan bertindak secara bertanggung jawab dan moderat serta bakal memperbaiki kesalahan mereka dan menciptakan masa depan yang lebih baik.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa video itu adalah video pembakaran bendera Israel oleh rakyatnya sendiri akibat berkonflik dengan Palestina, keliru. Video tersebut merupakan video lama dan tidak terkait dengan memanasnya konflik antara Israel dan Palestina baru-baru ini. Video itu memperlihatkan aksi protes umat Yahudi ultra-ortodoks di Israel terkait kematian seorang pemuda Israel keturunan Ethiopia akibat tertembak oleh polisi pada pertengahan 2019 lalu.

TIM CEK FAKTA TEMPO

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya