Keliru, Kasus Covid-19 Terus Naik Karena Urutan Genetik Virusnya Sama dengan Manusia

Selasa, 2 Februari 2021 09:32 WIB
 


 
Keliru, Kasus Covid-19 Terus Naik Karena Urutan Genetik Virusnya Sama dengan Manusia

Sebuah video yang berisi klaim bahwa urutan genetik virus Corona penyebab Covid-19, SARS-CoV-2, sama dengan manusia beredar di Facebook. Akun yang mengunggah video itu adalah akun Collection of videos of Moslem Da'wah, tepatnya pada 23 Januari 2021. Akun ini pun menulis narasi bahwa video itu adalah jawaban mengapa kasus Covid-19 terus meningkat setiap harinya.

"Kebohongan coped19 terungkap. Kenapa kasus vonis coped19 meningkat terus setiap hari, Jika pakai masker, cuci tangan, jaga jarak, menghindari kerumunan bisa mengurangi penyebaran virus coped19 ? Saya sarankan tonton video sampai selesai! PSBB/PPKM dan fucksin bukan solusi konkret untuk menghentikan plandemi," demikian narasi yang ditulis oleh akun tersebut.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Collection of videos of Moslem Da'wah yang memuat klaim keliru terkait urutan genetik virus Corona penyebab Covid-19.

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan penelusuran Tempo, video yang menunjukkan kesamaan antara urutan genetik SARS-CoV-2 dengan manusia tersebut telah beredar setidaknya sejak September 2020. Namun, ketika itu, ahli biologi molekuler Ahmad Rusdan Utomo telah memberikan penjelasan mengenai klaim tersebut melalui videonya di YouTube yang diunggah pada 24 September 2020.

Menurut lulusan Harvard Medical School dan University of Texas Health Science Center ini, urutan genetik SARS-CoV-2 tidak identik dengan manusia. Ahmad menemukan fakta ini setelah menelusuri kecocokan antara sekuens SARS-CoV-2 dan gen manusia dengan BLAST, platform milik National Library of Medicine Amerika Serikat.

Hasil uji tersebut menunjukkan bahwa kesamaan urutan genetik SARS-CoV-2 dan manusia hanya 15. Padahal, nukleotida pada urutan genetik SARS-CoV-2 berjumlah 18. “Artinya apa? Artinya ini kurang spesifik, walaupun memang ada kesamaan,” kata Ahmad dalam video tersebut yang dikonfirmasi ulang oleh Tempo pada 1 Februari 2021.

Dilansir dari The Conversation, menurut riset terbaru Kementerian Kesehatan mengenai perilaku masyarakat Indonesia selama pandemi Covid-19, baru sekitar 42 persen masyarakat yang mencuci tangan dengan baik dan benar dan hanya 54 persen responden yang selalu menjaga jarak fisik di tempat-tempat umum.

Padahal, perilaku memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak (3M), menurut studi di 190 negara pada 23 Januari-13 April 2020, dapat menekan angka penularan di masyarakat dan efektivitasnya meningkat jika dilakukan seluruhnya bersamaan. Panjangnya durasi pandemi Covid-19 ini juga telah membuat sebagian masyarakat mulai lelah dan kendor dalam menerapkan protokol kesehatan.

Riset menunjukkan kelelahan akan kepatuhan itu telah meningkatkan kasus sebesar 61 persen hingga Oktober 2020. Penelitian tersebut memproyeksikan, dengan intervensi sederhana seperti memakai masker dan menjaga jarak, kasus bisa ditekan sekitar 18 persen hingga Maret 2021.

Rendahnya perilaku hidup bersih dan sehat juga meningkatkan risiko kematian. Jumlah angka perokok aktif di Indonesia masih sangat besar, yakni 33,8 persen pada 2018. Cukup banyak bukti yang menunjukkan bahwa merokok dapat menyebabkan penyakit tidak menular yang bisa menjadi faktor pemberat orang yang terinfeksi Covid-19. Sebuah penelitian menemukan bahwa risiko kematian Covid-19 tinggi pada populasi yang merokok.

Efektivitas 4M dalam mencegah Covid-19

Intervensi nonmedis, berupa kewajiban menggunakan masker di tempat umum, isolasi atau karantina, menjaga jarak sosial, dan membatasi mobilitas, secara signifikan dapat menahan pandemi Covid-19. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian yang dilakukan pada 23 Januari-13 April 2020 di 190 negara terkait efektivitas intervensi nonmedis pada penularan Covid-19 yang diterbitkan di Science Direct.

Studi itu membandingkan negara-negara yang tidak mewajibkan intervensi nonmedis dengan negara-negara yang mengatur sebagian dan negara-negara yang mewajibkan secara ketat penggunaan masker, isolasi, penerapan jarak sosial, dan pembatasan mobilitas.

Menurut hasil studi tersebut, implementasi intervensi nonmedis yang melibatkan jaga jarak dikaitkan dengan penurunan angka infeksi Covid-19 yang lebih besar daripada yang tidak mewajibkan jaga jarak. Karena itu, kombinasi lebih banyak jenis intervensi terkait dengan penurunan angka produksi Covid-19 yang lebih besar.

KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa kasus Covid-19 terus meningkat karena urutan genetik virus Corona penyebabnya, SARS-CoV-2, sama dengan manusia, keliru. Klaim bahwa memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan tidak efektif dalam menekan angka penularan Covid-19 juga keliru.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya