Keliru, Jenazah Korban Gempa Mamuju Dibungkus Daun Pisang Karena Tak Ada Kain Kafan

Selasa, 19 Januari 2021 11:46 WIB
 


 
Keliru, Jenazah Korban Gempa Mamuju Dibungkus Daun Pisang Karena Tak Ada Kain Kafan

Foto yang diklaim sebagai foto jenazah korban gempa Mamuju, Sulawesi Barat, yang dibungkus daun pisang karena tidak ada kain kafan beredar di media sosial. Dalam foto itu, terlihat sejumlah orang yang sedang menjalankan salat di depan lima jenazah yang terbalut dengan kain berwarna hijau. Di atas jenazah-jenazah itu, diletakkan pula kain sarung untuk menutupi.

Di Facebook, foto tersebut diunggah salah satunya oleh akun Vety Harteni E pada 16 Januari 2021. Akun ini pun menulis narasi, “#Innalillahi wa innalillahi rojiun ** Ya Rabb ,,, Tak ada kain kafan jenazah korban gempa Mamuju di bungkus daun pisang ,,,, ** Separah inikah penanganan bencana wahai para pengusa ,,,”

Foto itu beredar tak lama setelah terjadinya gempa Mamuju - Mejene di Sulawesi Barat dengan magnitudo 6,2 pada 15 Januari 2021 dini hari. Gempa mengakibatkan sejumlah bangunan rusak, seperti Kantor Gubernur Sulawesi Barat, Maleo Town Square, dan Rumah Sakit Mitra Manakarra. Sebanyak 84 orang meninggal akibat gempa Majene - Mamuju tersebut.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Vety Harteni E yang memuat klaim keliru terkait jenazah korban gempa Mamuju, Sulawesi Barat.

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo mula-mula menelusuri jejak digital foto tersebut dengan reverse image tool Source, Yandex, dan Google. Hasilnya, ditemukan bahwa lima jenazah itu memang merupakan korban gempa Mamuju, Sulawesi Barat, pada 15 Januari 2021. Namun, jenazah-jenazah ini tidak dibungkus daun pisang, melainkan plastik berwarna hijau untuk melapisi kain kafan, agar jenazah tidak basah saat terkena air.

Foto yang sama pernah diunggah oleh akun Instagram organisasi Aksi Cepat Tanggap (ACT), @actforhumanity, pada 16 Januari 2021. Menurut ACT, berdasarkan informasi dari warga Mamuju, bungkus berwarna hijau yang menyelimuti lima jenazah tersebut bukan daun pisang, melainkan plastik. "Plastik ini digunakan oleh warga Mamuju khususnya, untuk mencegah basah karena terkena air," demikian penjelasan ACT.

Dilansir dari situs media lokal Sulawesi Selatan, Berita Sidrap, kerabat korban gempa tersebut mengatakan bahwa lima jenazah itu telah dibungkus kain kafan. Hanya saja, bagian luar jenazah juga ditutupi terpal berwarnah hijau, yang mana mirip dengan daun pisang. “Stop maki yang sebarkan berita hoaks bahwa temanku dibungkus daun pisang, kasihani keluarga, kerabat, dan teman-temannya yang sedang berduka,” kata Vivi, rekan korban.

“Sekali lagi, almarhumah Hajah Kiki, Hajah Ririn, Hajah Atty, dan yang lainnya tidak dibungkus daun pisang, tapi terpal warna hijau yang didalamnya tetap memakai kain kafan, jenazah dimakamkan dengan sangat layak oleh keluarga,” ujarnya. Menurut Berita Sidrap, korban yang meninggal itu adalah satu keluarga yang tertimpa reruntuhan rumah saat gempa dengan magnitudo 6,2 terjadi di Mamuju pada 15 Januari 2021 dini hari.

Foto prosesi salat jenazah terhadap lima korban gempa Mamuju tersebut juga pernah dimuat oleh Tribun Timur pada 16 Januari 2021 dalam beritanya yang berjudul “Satu Keluarga Terjebak Reruntuhan Bangunan Saat Gempa di Mamuju, Lima Orang Meninggal”. Menurut Tribun Timur, lima jenazah tersebut merupakan anak dan cucu dari keluarga Haji Sabar, warga Jalan Monginsidi, Mamuju.

Keluarga tersebut terjebak reruntuhan bangunan rumah saat gempa mengguncang Mamuju dan Majene pada 15 Januari 2021 dini hari. Saat ditemukan, lima orang sudah meninggal. Sementara tiga orang lainnya berhasil selamat, termasuk Sabar, meski mengalami luka-luka. Jenazah kelima korban tersebut dikebumikan pada 16 Januari 2021.

Peristiwa tersebut juga diberitakan oleh Kumparan. Menurut Muhammad Basri, salah satu pihak keluarga Sabar, sebanyak delapan orang tengah berada di rumah Sabar yang berlantai tiga tersebut saat gempa Mamuju terjadi pada 15 Januari 2021. Dua orang berhasil menyelamatkan diri, sementara enam orang lainnya terjebak di dalam rumah. "Haji Sabar selamat saat evakuasi, sementara lima anggota keluarga lainnya dievakuasi dalam kondisi meninggal," kata Basri.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa jenazah korban gempa Mamuju dalam foto tersebut dibungkus daun pisang karena tidak ada kain kafan, keliru. Lima jenazah korban gempa Mamuju dalam foto tersebut bukan dibungkus daun pisang, melainkan plastik berwarna hijau untuk melapisi kain kafan. Hal tersebut sengaja dilakukan agar jenazah tidak basah saat terkena air.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya