Joe Biden Tak Pernah Sebut Orang Kristen Langgar Hak LGBT Hanya dengan Mereka Ada

Jumat, 20 November 2020 16:08 WIB
 
Joe Biden Tak Pernah Sebut Orang Kristen Langgar Hak LGBT Hanya dengan Mereka Ada

Gambar tangkapan layar sebuah artikel dalam bahasa Inggris yang berisi klaim tentang Presiden Amerika Serikat Terpilih Joe Biden beredar di Facebook. Artikel itu berjudul "Joe Biden Says Bible Believing Christians Violate LGBTQ Rights bu Simply Existing" atau "Joe Biden Mengatakan Orang Kristen Melanggar Hak LGBT Hanya dengan Mereka Ada".

Artikel itu menyebut, menurut Biden, orang Kristen yang memahami Alkitab secara harfiah melanggar "hak" LGBT dengan mempercayai firman Tuhan. "Dan inilah mengapa khotbah kuno akan segera diklasifikasikan sebagai 'kejahatan rasial'. Karena Liberal tidak tahan. Biden juga mengatakan hak umat Kristiani lebih rendah dari hak LGBT," demikian narasi dalam artikel itu.

Gambar ini juga disertai dengan tulisan panjang bernarasi serupa dalam bahasa Indonesia. “Menurut Joe Biden, American Bible yang mempercayai orang Kristen yang memahami Alkitab secara harfiah, melanggar 'hak' LGBT dengan percaya pada firman Tuhan. Dan inilah mengapa khotbah kuno akan segera diklasifikasikan sebagai 'kejahatan rasial'," demikian isi paragraf awal tulisan itu.

Salah satu akun yang membagikan gambar tangkapan layar artikel beserta narasi tersebut adalah akun Echa Irma Suwae, tepatnya pada 18 November 2020. Di bawah tulisan panjang itu, akun ini menulis, "Inilah perkataan seorang calon presiden pemenang pemilu 2020 joe biden. Akan jadi apakah kembali amerika bila pemimpinnya yang menghujat Firman Tuhan..?"

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Echa Irma Suwae.

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim tersebut, Tim CekFakta Tempo menelusuri informasi terkait dengan memasukkan kata kunci “Joe Biden says Christians violate LGBT rights” di mesin pencari Google. Hasilnya, ditemukan narasi yang sama yang beredar sejak Mei 2015 seperti di blog Facebook End Times Revealed dan blog Wordpress Christianity Times.

Blog Christianity Times menyebut klaim “Joe Biden says Bible believing Christians violate LGBTQ rights by simply existing” itu berasal dari pernyataan Biden ketika masih menjabat sebagai Wakil Presiden AS saat Hari Internasional Melawan Homofobia dan Transfobia. Disebutkan juga bahwa artikel itu bermula dari tulisan Geoffrey Grider yang terbit di situs Now The End Begins pada 19 Mei 2015.

Tempo kemudian membandingkan klaim dalam artikel tersebut dengan pernyataan Biden sebenarnya ketika itu. Tempo mendapatkan arsip teks pidato Biden saat Hari Internasional Melawan Homofobia dan Transfobia pada 17 Mei 2015 di situs resmi Obama White House.

Dalam teks pidato itu, sama sekali tidak ditemukan pernyataan Biden yang menyebut "orang Kristen melanggar hak LGBT hanya dengan mereka ada". Sebaliknya, pernyataan Biden ketika itu justru mendukung hak-hak LGBT untuk mendapatkan kesetaraan dan keadilan.

Berikut ini isi pidato Biden ketika itu yang telah diterjemahkan dalam bahasa Indonesia:

Pernyataan Wakil Presiden pada Hari Internasional Melawan Homofobia dan Transfobia

Ayah saya mengajari gagasan sederhana bahwa setiap orang, di mana pun, berhak diperlakukan dengan hormat dan bermartabat. Dalam hal kaum LGBT, proposisi sederhana itu sangat sulit dicapai selama bertahun-tahun. Namun, dalam dekade terakhir, berkat keberanian luar biasa dari komunitas LGBT dan mereka yang telah memperjuangkan mereka, Amerika Serikat telah membuat kemajuan luar biasa menuju tujuan akhir kesetaraan dalam hukum dan kehidupan. Kemajuan kami masih belum lengkap, tetapi momentumnya telah bergeser ke arah yang benar.

Kemajuan juga telah dicapai di berbagai tempat di dunia. Namun, di begitu banyak tempat, kehidupan lesbian, gay, biseksual, dan transgender justru semakin memburuk. Di begitu banyak tempat, anggota komunitas LGBT menghadapi kekerasan dengan impunitas, penganiayaan oleh polisi, penolakan layanan kesehatan, atau kutukan agama dan isolasi sosial.

Mekanisme terbaik untuk menghadapi kebencian ini adalah dengan berbicara mendukung hak asasi manusia universal. Suara yang mendukung harus didengar. Hari ini dan setiap hari, mari kita terus membela hak-hak kaum LGBT, baik dari kota terdekat maupun desa yang jauh. Kita tidak bisa beristirahat sampai setiap orang menerima martabat, rasa hormat, dan perlakuan yang sama di bawah hukum yang pantas diterima semua orang.

Situs konspirasi

Menurut situs pemeriksa bias media di AS, Media Bias/Fact Check, situs Now The End Begins yang memuat artikel keliru mengenai Joe Biden dan LGBT tersebut termasuk dalam kategori "Conspiracy-Pseudoscience". Situs yang termasuk dalam kategori ini bisa menerbitkan informasi yang tidak dapat diverifikasi dan tidak selalu didukung oleh bukti.

Media Bias/Fact Check mengatakan situs tersebut mungkin tidak dapat dipercaya sebagai sumber informasi yang kredibel dan dapat diverifikasi. "Secara keseluruhan, kami menilai Now The End Begins sebagai situs konspirasi sayap kanan ekstrem yang jarang menerbitkan informasi faktual," demikian pernyataan Media Bias/Fact Chek.

Menurut Media Bias/Fact Check, Now The End Begins didirikan pada 2008 di AS dan menjadi situs sayap kanan ekstrem yang mempromosikan nubuat Alkitab dan teori konspirasi. Situs ini dibuat oleh penulis dan pendeta Geoffrey Grider, yang merupakan penulis artikel mengenai Joe Biden dan LGBT tersebut.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo klaim bahwa "Joe Biden mengatakan orang Kristen melanggar hak LGBT hanya dengan mereka ada" keliru. Klaim ini bermula dari artikel berjudul "Joe Biden says Bible believing Christians violate LGBTQ rights by simply existing" yang diterbitkan oleh situs konspirasi sayap kanan ekstrem AS, Now The End Begins. Isi artikel itu memutarbalikkan fakta dalam pidato Biden saat Hari Internasional Melawan Homofobia dan Transfobia pada pada 17 Mei 2015.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya