[Fakta atau Hoaks] Benarkah Negara-negara Arab Ini yang Paling Awal Akui Kemerdekaan RI?

Jumat, 21 Agustus 2020 14:22 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Negara-negara Arab Ini yang Paling Awal Akui Kemerdekaan RI?

Klaim bahwa negara-negara Arab adalah negara-negara yang paling awal mengakui kemerdekaan RI beredar di media sosial. Negara-negara Arab yang disebut dalam klaim itu adalah Mesir, Yordania, Lebanon, Suriah, Irak, Arab Saudi, dan Yaman.

"Jangan lupakan sejarah. Negara-negara yang pernah menjajah Indonesia: 1) Portugis, 2) Spanyol, 3) Belanda, 4) Prancis, 5) Britania Raya (UK), 6) Jepang. Negara-negara yang paling awal mengakui kemerdekaan RI adalah: 1) Mesir, 2) Yordania, 3) Lebanon, 4) Suriah, 5) Irak, 6) Arab Saudi, 7) Yaman. Semuanya negara Arab. Lah kenapa sekarang banyak orang Indonesia yang malah anti-Arab?" demikian klaim yang beredar di media sosial.

Di Twitter, klaim yang terdapat dalam gambar tangkapan layar sebuah cuitan itu diunggah salah satunya oleh akun @ghanieierfan, yakni pada 17 Agustus 2020. Hingga artikel ini dimuat, unggahan tersebut telah di-retweet lebih dari 700 kali dan disukai lebih dari 1.800 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Twitter @ghanieierfan.

Apa benar negara-negara Arab di atas yang paling awal mengakui kemerdekaan RI?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim tersebut, Tim CekFakta Tempo menelusuri informasi di berbagai sumber resmi dan situs media kredibel dengan memasukkan kata kunci "negara-negara yang pertama mengakui kemerdekaan RI" di mesin pencarian Google. Tempo juga menghubungi sejarawan Bonnie Triyana untuk memastikan kebenaran dari klaim itu.

Dikutip dari artikel di majalah sejarah online Historia yang berjudul "Persahabatan Indonesia-Afghanistan" pada 30 Januari 2018, Afghanistan termasuk negara yang paling awal mengakui RI, yakni pada 15 September 1947. Menteri Luar Negeri Indonesia pertama, Ahmad Subardjo, menyebut “Mesir adalah negara pertama yang mengakui Republik Indonesia secara de jure. Setelah Mesir adalah Afghanistan.”

Namun, menurut Ketua Panitia Pusat Perkumpulan Kemerdekaan Indonesia M. Zein Hassan, semua negara Liga Arab yang telah merdeka, kecuali Yordania, telah mengakui RI sebagai negara yang merdeka dan berdaulat penuh, baik secara de facto maupun secara de jure.

Menurut laporan Historia tersebut, berbagai sumber menyatakan urutan pengakuan dari negara-negara Liga Arab terhadap RI adalah Mesir (1 Juni 1947), kemudian disusul Lebanon (Juni 1947), Suriah dan Irak (Juli 1947), lalu Arab Saudi (November 1947).

Dalam buku Diplomasi Revolusi Indonesia di Luar Negeri, Zein menyebut pengakuan Afghanistan dimuat dalam harian Al-Ahram edisi 19 September 1947 yang menyiarkan “Pemerintah Afghanistan telah mengakui Republik Indonesia dan telah mengawatkan kepada dutanya di Washington DC supaya menyampaikan kepada Dr. Sutan Sjahrir, Perdana Menteri Indonesia.”

Pada 4 November 1947, Zein menjadi penerjemah Sjahrir, utusan khusus Presiden Indonesia, dalam pertemuan dengan Sadik El-Mujaddidi, Duta Besar Afghanistan di Kairo, Mesir. “Dalam suasana gembira, Bung Sjahrir menyampaikan terima kasih kepada Afghanistan atas pengakuannya terhadap Republik Indonesia. Dengan demikian, Afghanistan adalah satu-satunya negara di luar negara-negara Liga Arab yang mengakui de facto dan de jure kemerdekaan dan kedaulatan Republik Indonesia sampai Belanda mengakuinya pada Desember 1949," ujar Zein.

Setelah mengakui RI, Afghanistan mengirimkan perwakilan resmi ke Indonesia dengan menembus blokade Belanda. Pemerintah Afghanistan juga meminta kepada Sjahrir supaya mengirimkan wakil RI ke Afghanistan. Pemerintah Indonesia pun menempatkan Abdul Kadir di Afghanistan, yang berangkat pada 28 Desember 1947 sebelum Perjanjian Renville ditandatangani serta pertempuran antara Indonesia dan Belanda masih terjadi di sana-sini.

Dikutip dari artikel di Republika yang berjudul "Palestina, Kemerdekaan Indonesia, dan Ahmad Soekarno" pada 17 Agustus 2019, tercatat bahwa 10 negara pertama yang menyatakan dukungan terhadap kemerdekaan RI adalah negara-negara Islam di kawasan Afrika dan Timur Tengah.

Negara-negara tersebut yaitu Palestina, Mesir, Lebanon, Suriah, Irak, Arab Saudi, dan Yaman, kemudian menyusul Afghanistan, Iran, dan Turki. Di luar itu, ada pula Vatikan sebagai negara kelima yang pertama mengakui kemerdekaan Indonesia.

Walaupun baru mengakui kemerdekaan RI secara de jure pada 1947, Mesir telah mengakui eksistensi Indonesia pada 22 Maret 1946, seperti dilansir dari Kompas.com yang mengutip situs resmi Kementerian Luar Negeri. Setelah Mesir, Suriah, Irak, Lebanon, Arab Saudi, dan Afghanistan juga mengakui kemerdekaan RI.

Adapun sejarawan Bonnie Triyana menuturkan bahwa negara-negara yang pertama kali mengakui eksistensi keamanan atau kemerdekaan Indonesia tidak semuanya berasal dari tanah Arab. Ukraina dan India juga menjadi negara yang mendorong Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk membahas eksistensi keamanan Indonesia.

"Memang benar Liga Arab yang terdiri dari beberapa negara mengakui kemerdekaan Indonesia. Tapi bukan berarti negara di luar itu tidak ada. Ada Ukraina dan juga India, di mana saat itu Nehru (Jawaharlal Nehru, Perdana Menteri India pertama), teman Bung Hatta, sudah menjalin hubungan sejak 1920-an," ujar Bonnie saat dihubungi pada 21 Agustus 2020.

Dilansir dari IDN Times, Indonesia sudah mulai menggalang dukungan dari India sejak 1946. Ketika itu, India sedang berusaha lepas dari penjajahan Inggris. Salah satu upaya Indonesia yang digagas Sjahrir adalah mengirimkan 500 ribu ton beras ke India yang saat itu dilanda kemiskinan.

Setahun kemudian, Haji Agus Salim berhasil memimpin delegasi Indonesia di Inter Asian Relations Conference yang berlangsung di New Delhi, India. Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru pun memberikan pengakuan kepada Indonesia sebagai negara merdeka dan mendorong pemerintah lain mengikuti sikap tersebut.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa negara-negara Arab di atas, yakni Mesir, Yordania, Lebanon, Suriah, Irak, Arab Saudi, dan Yaman, yang paling awal mengakui kemerdekaan RI, sebagian benar. Berbagai sumber menyatakan semua negara Liga Arab yang telah merdeka, kecuali Yordania, menjadi negara-negara yang paling awal memberikan pengakuan terhadap RI. Meskipun begitu, negara-negara yang pertama kali mengakui kemerdekaan Indonesia tidak semuanya negara-negara Liga Arab. Ada Afghanistan, Iran, Turki, Ukraina, dan India yang juga merupakan negara-negara yang paling awal mengakui kemerdekaan RI.

IBRAHIM ARSYAD

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya