[Fakta atau Hoaks] Benarkah Qari Pelantun Ayat Alquran di Video Ini dari Papua?

Kamis, 10 September 2020 10:54 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Qari Pelantun Ayat Alquran di Video Ini dari Papua?

Video yang memperlihatkan seorang pria sedang melantunkan ayat-ayat Alquran beredar di media sosial. Menurut klaim yang tertera dalam video tersebut, pria itu merupakan qari internasional pemilik suara tertinggi dan napas terpanjang di dunia yang berasal dari Papua.

Di Facebook, video tersebut dibagikan salah satunya oleh akun Kursiah Cia, yakni pada 20 Agustus 2020. Hingga artikel ini dimuat, video berdurasi 5 menit 16 detik tersebut telah direspons lebih dari 4.300 kali, dikomentari sebanyak 360 kali, dan dibagikan lebih dari 8.300 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Kursiah Cia.

Apa benar qari dalam video di atas berasal dari Papua?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim tersebut, Tim CekFakta Tempo mula-mula memfragmentasi video itu menjadi sejumlah gambar dengan tool InVID. Kemudian, gambar-gambar tersebut ditelusuri dengan reverse image tool Google. Hasilnya, ditemukan fakta bahwa qari dalam video tersebut bukan berasal dari Papua, melainkan dari Tanzania, Afrika Timur.

Video yang sama, tanpa tulisan "Qori Internasional Asal dari Papua Pemilik Suara Tertinggi dan Nafas Terpanjang di Dunia", pernah diunggah oleh kanal YouTube Kashi Foundation pada 7 Maret 2020 dengan judul "Surah al Balad Qari Eidi Shaban || Qari Edi Shaban from Africa || Beautiful recitation of Quran".

Video ini diberi keterangan dalam bahasa Urdu yang jika diterjemahkan berarti: "Qari Eidi Shaban Tanzania Afrika (Pembaca Terbaik Nafas Terpanjang) Madrasah Riaz-ul-Quran wa Al-Tajweed pemilik nafas panjang. Pakistan, Pathan, Pashtun, Punjabi, Sindhi Balochi, dan Seraiki, tapi juga pangeran favorit semua orang dan milik dunia."

Video dari peristiwa yang sama, namun dengan angle yang sedikit berbeda, juga pernah diunggah oleh kanal YouTube Quran Show TV pada 12 Mei 2020. Video tersebut berjudul "Surah Duha Qari Eidi Shaban from Africa | Best Recitation of The Holy Quran Tilawat Qari Edi Shaban".

Gambar tangkapan layar unggahan kanal YouTube Quran Show TV.

Kesamaan terlihat dari warna baju, serban, dan peci yang dikenakan oleh qari tersebut, susunan mic yang digunakan, serta backdrop di bagian belakang yang berwarna biru dengan tulisan merah, hijau, dan putih dalam bahasa Bengali, bahasa yang digunakan di Bangladesh dan India.

Jauh sebelumnya, yakni pada 24 Desember 2019, video dengan angle lain pernah diunggah oleh kanal YouTube terverifikasi yang berbasis di Bangladesh, CTG Islamic TV. Video ini diberi judul “Qari Eidi Shaban From Africa | Best Recitation of The Holy Quran Tilawat Qari Edi Shaban”.

Dilansir dari situs media Bangladesh Dailynayadiganta.com, pada 21 Desember 2019, Kompleks Talimul Quran Chittagong, Bangladesh, memang menyelenggarakan Konferensi Quran Internasional. Maulana Hafeez Muhammad Tayyab, ketua kompleks, memimpin konferensi itu.

Kompetisi siswa dari berbagai sekolah, perguruan tinggi, dan madrasah digelar dari pukul 8 pagi waktu setempat hingga zuhur. Dari zuhur hingga isya, ulama lokal dan internasional mengaji. Dari isya hingga acara berakhir, ayat-ayat Alquran dilantunkan dengan suara merdu dari qari internasional terkenal, termasuk qari Tanzania Rezai Ayub dan Eidi Shaban, qari India Tayyab Jamal, dan Qari Mesir Muhammad Ahmed Abdul Hafiz Ad Durunki.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa qari pelantun ayat-ayat Alquran dalam video di atas berasal dari Papua, keliru. Qari dalam video tersebut adalah Eidi Shaban, asal Tanzania, Afrika Timur.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya