[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Foto Banjir di Singapura pada 23 Juni 2020?

Rabu, 24 Juni 2020 12:58 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Foto Banjir di Singapura pada 23 Juni 2020?

Foto yang memperlihatkan jalanan di sebuah kota yang terendam banjir beredar di media sosial. Dalam foto itu, terlihat pula deretan mobil yang terparkir di jalanan yang hampir seluruh bodinya tertutup air. Foto tersebut pun diklaim sebagai foto banjir di Singapura.

Foto ini beredar pasca banjir bandang yang melanda beberapa wilayah Singapura pada 23 Juni 2020. Sebelumnya, memang terjadi hujan lebat di beberapa daerah di Singapura, seperti Changi, Bedok, Jurong, dan Bukit Timah.

Di Facebook, foto tersebut diunggah salah satunya oleh akun M. Leha Solekhah. Akun ini juga menulis narasi, "Cukup heran klu singapore bisa bnjir kyk gini,,, Bedok." Hingga kini, unggahan itu telah dibagikan lebih dari 1.000 kali.

Adapun di Twitter, foto tersebut dibagikan salah satunya oleh akun @ivansiregar18. Akun ini menuliskan narasi, "Singapore Banjir." Hingga artikel ini dimuat, cuitan itu telah di-retweet lebih dari 700 kali dan disukai lebih dari 1.700 kali. 

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook M. Leha Solekhah (kiri) dan akun Twitter @ivansiregar18 (kanan).

Apa benar foto tersebut adalah foto banjir di Singapura pada 23 Juni 2020?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo menelusuri asal-usul foto tersebut dengan reverse image tool Google. Hasilnya, ditemukan bahwa foto-foto itu telah beredar sejak 22 Mei 2020, sebelum terjadinya banjir di Singapura pada 23 Juni 2020. Foto itu merupakan foto banjir yang terjadi di Guangzhou, Guangdong, Cina.

Salah satu akun di Twitter, @redwallpusher, pernah mengunggah foto tersebut pada 22 Mei 2020. Akun ini juga membagikan tiga foto lain yang memperlihatkan banjir di Guangzhou saat itu. Akun itu pun memberikan keterangan, "Guangzhou today."

Sebuah akun di Weibo, situs microblogging Cina yang serupa dengan Twitter, juga pernah membagikan foto tersebut pada 23 Mei 2020. Akun yang bernama Alur Garis Emas itu pun mengunggah dua foto lain yang memperlihatkan kondisi Guangzhou. Akun ini menuliskan narasi, "Semua jenis ikan ada di jalan."

Dilansir dari situs Qq.com, pada 22 Mei pagi, hujan badai terjadi di Guangzhou, Dongguan, dan sejumlah wilayah lain. Hujan badai yang menyebabkan banjir ini menelan empat korban jiwa. Tanah longsor juga terjadi di Distrik Huangpu yang membuat empat rumah rusak. Banyak kendaraan yang terperangkap di Terowongan Kaiyuan Avenue.

Dikutip dari situs Sionins.com, pada 21 Mei malam, Guangzhou Meteorolocigal Observatory telah mengeluarkan peringatan bahwa akan terjadi hujan badai di daerah perkotaan pada 22 Mei pagi. Curah hujan yang terjadi pada pukul 20.20 hingga 07.25 itu mencapai 92,3 milimeter.

Akibat hujan lebat itu, jalan dan terowongan di Distrik Zengcheng dan Distrik Huangpu di Guangzhou terendam banjir. PICC P&C Guangzhou pun telah menerima lebih dari 3 ribu laporan asuransi mobil terkait dengan hujan badai tersebut. Sementara Ping An Property & Casualty Guangdong telah menerima sebanyak 81.199 laporan mobil yang tergenang.

Banjir di Singapura pada 23 Juni 2020

Dilansir dari Straitstimes.com, pada 23 Juni 2020 pagi, terjadi banjir bandang di Singapura. Beberapa lokasi yang terkena banjir tersebut adalah Jurong Town Hall Road, Opera Estate, persimpangan Bedok North Avenue 4-Upper Changi Road, dan New Upper Changi Road. Sebatang pohon juga dilaporkan tumbang di Bukit Timah Expressway yang menuju ke Pan-Island Expressway dekat pintu keluar Dairy Farm Road.

Curah hujan tertinggi, yakni sekitar 108,8 milimeter, tercatat di Bedok Selatan antara pukul 07.10 dan 0.05. Curah hujan ini melebihi setengah curah hujan bulanan rata-rata Singapura pada Juni. Antara pukul 07.15 dan 08.35, volume hujan disebut setara dengan sekitar 880 kolam ukuran Olimpiade yang jatuh. Banjir bandang pertama dilaporkan terjadi pada pukul 08.30 pagi dan surut dalam 10-20 menit.

Berdasarkan arsip berita Tempo, Badan Lingkungan Nasional Singapura (NEA) sekitar pukul 06.30 pagi telah memperingatkan bahwa hujan sedang hingga deras akan terjadi di sejumlah besar wilayah Singapura. "PUB (Dewan Utilitas Publik) mengatakan banjir bandang dapat terjadi jika hujan deras," tulis NEA di Twitter.

Pada pukul 11.00, NEA menyatakan bahwa hujan diperkirakan akan terus berlanjut di berbagai wilayah Singapura hingga siang hari. Dikutip dari Channel News Asia, terlihat kendaraan serta warga yang melewati banjir setinggi lutut. Di Upper Changi Road, dekat stasiun pemadam kebakaran Changi, sebuah ambulans dan truk terlihat melaju melewati banjir.

Pasukan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF) mengatakan bahwa petugas stasiun pemadam kebakaran Changi mendapati sejumlah kendaraan berhenti di depan stasiun mereka karena banjir. "Lima belas petugas pemadam kebakaran segera memberikan bantuan kepada pengemudi, penumpang, dan pejalan kaki yang terdampar," kata SCDF. Petugas pemadam juga memindahkan dua kendaraan dari daerah yang terdampak.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa foto di atas adalah foto banjir di Singapura pada 23 Juni 2020 keliru. Foto itu merupakan foto banjir di Guangzhou, Guangdong, Cina, pada 22 Mei 2020. Meskipun begitu, di Singapura, memang terjadi banjir bandang pada 23 Juni 2020.

IBRAHIM ARSYAD

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya