[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Video Pekerja Nigeria yang Mengamuk Karena Dikurung di Area Pabrik Cina Saat Lockdown?

Kamis, 30 April 2020 11:19 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Video Pekerja Nigeria yang Mengamuk Karena Dikurung di Area Pabrik Cina Saat Lockdown?

Video yang diklaim memperlihatkan peristiwa mengamuknya pekerja perusahaan Cina di Nigeria beredar di media sosial. Video ini disebarkan dengan narasi bahwa para pekerja itu mengamuk karena dikurung di area pabrik milik perusahaan Cina tersebut saat Nigeria memberlakukan lockdown di tengah pandemi virus Corona Covid-19.

Di Facebook, terdapat dua video yang dibagikan dengan narasi tersebut, yang diunggah oleh akun Akar Shenja pada 22 April 2020. Dalam video pertama, terlihat beberapa orang yang membakar tumpukan benda hingga mengeluarkan asap hitam yang membumbung tinggi. Puluhan orang dalam video itu kemudian bergerak menuju gerbang pabrik. Sementara dalam video kedua, terlihat ratusan orang yang berkumpul sembari mendengarkan seseorang yang sedang berorasi.

Adapun narasi utuh yang dibagikan oleh akun Akar Shenja adalah sebagai berikut:

"Pemerintah Nigeria menerapkan lockdown nasional untuk mencegah Corona!
Namun pabrik China di Nigeria bisa mengunci pintu dan menyuruh pekerja tetap bekerja!
Tanpa memberi jaminan makan yang layak!
Setelah 14 hari pabrik memulangkan pekerja dengan tanpa memberi upah!
Para pekerja mengamuk dan membakar pabrik!!"

Hingga artikel ini dimuat, unggahan akun Akar Shenja tersebut telah direspons lebih dari 900 kali, dikomentari lebih dari 350 kali, dan dibagikan lebih dari 300 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Akar Shenja.

Apakah benar video tersebut merupakan video pekerja perusahaan Cina di Nigeria yang mengamuk karena dikurung di area pabrik saat lockdown di tengah pandemi virus Corona Covid-19?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo mula-mula memfragmentasi video-video tersebut menjadi beberapa gambar dengan tool InVID. Selanjutnya, gambar-gambar itu ditelusuri dengan reverse image tool Google, Yandex, dan TinEye.

Hasilnya, diketahui bahwa kedua video itu telah ramai dibagikan di media sosial sejak dua pekan lalu, tepatnya pada 15 April 2020. Di Twitter, salah satu akun yang pernah menggunggah video pertama adalah akun terverifikasi milik Kayode Ogundamisi, @ogundamisi.

Dilansir dari Al Jazeera, Ogundamisi merupakan seorang komentator urusan Nigeria dan internasional. Dia juga terlibat dalam perjuangan pro-demokrasi Nigeria. Dalam cuitannya, Ogundamisi menulis, "Serangan terhadap perusahaan Cina di negara bagian Ogun, Nigeria barat daya. Properti hancur."

Tautan unggahan Ogundamisi di Twitter itu pun dimuat di situs media Nigeria, The Cable, pada tanggal yang sama. Berita mengenai hal tersebut diberi judul "VIDEO: Workers protest against Chinese company in Ogun for locking them in" atau "VIDEO: Para pekerja protes terhadap perusahaan Cina di Ogun karena mengunci mereka di dalam perusahaan".

Menurut The Cable, dalam video itu, terdapat seorang pemuda yang mengatakan bahwa mereka marah karena kelaparan. Beberapa pekerja yang protes pun berkata, "Tidak ada lagi manajemen. Manajemen seharusnya sudah mengatur ini sejak kemarin, membayar kami setidaknya dua-dua bulan gaji."

Juru bicara kepolisian Ogun, Abimbola Oyeyemi, mengatakan para pekerja perusahaan Cina di daerah Ibese, Ogun, itu memprotes keputusan korporasi yang mengunci mereka di dalam perusahaan. Sebelumnya, dalam rangka menghentikan penyebaran Covid-19, Presiden Nigeria Muhammadu Buhari memerintahkan perpanjangan lockdown selama dua minggu di wilayah ibukota federal serta negara bagian Lagos dan Ogun.

Namun, menurut Oyeyemi, sejak lockdown dimulai, manajemen tidak mengizinkan pekerja keluar dari perusahaan. "Manajemen mengunci mereka di dalam. Jadi, itulah yang memicu protes. Dan ini telah diselesaikan. Insiden itu terjadi tiga hari lalu," katanya.

Dalam berita tersebut, Oyeyemi juga meluruskan isu bahwa video itu adalah video para pemuda Nigeria yang marah yang menghancurkan fasilitas milik perusahaan Cina. "Tidak ada yang menyerang. Yang terjadi adalah perselisihan antara pekerja dan manajemen perusahaan itu. Bukan anggota masyarakat yang menyerang perusahaan," ujar Oyeyemi.

Gambar tangkapan layar berita yang dimuat oleh The Cable.

Adapun video kedua, menurut penelusuran Tempo, pernah dimuat di situs komunitas online wartawan internasional yang fokus pada isu seputar Nigeria, Sahara Reporters, pada 15 April 2020. Video itu terdapat dalam berita yang berjudul "Virus Corona: Perusahaan Tiongkok Mengunci Pekerja Nigeria di Dalam Gedungnya di Ogun, Menolak untuk Membiarkan Mereka Pergi".

Sama dengan berita yang dimuat oleh The Cable, berita di Sahara Reporters ini menyatakan bahwa para pekerja di Ogun itu dikurung oleh perusahaan Cina yang mempekerjakan mereka. Perusahaan ini menolak membiarkan mereka pergi meskipun Presiden Muhammadu Buhari telah memperpanjang kebijakan lockdown di Lagos, Ogun, dan wilayah ibukota federal.

Dilansir dari Naija News, perusahaan Cina tersebut bernama Goodwill Ceramics. Perusahaan itu berada di zona perdagangan bebas Ogun-Guangdong, Igbesa, Ogun. Lokasi ini sesuai dengan nama yang tercantum di atas gerbang dalam video pertama. Menurut Naija News, perusahaan itu diduga mengunci lebih dari 100 pekerja Nigeria di pabrik tanpa memberi mereka makanan yang layak. Naija News juga melaporkan bahwa perusahaan ini menahan pekerja selama 14 hari.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, narasi yang dibagikan oleh akun Akar Shenja di atas sebagian benar. Video yang diunggah akun tersebut memang memperlihatkan pekerja perusahaan Cina di Nigeria yang mengamuk karena dikurung di area pabrik saat lockdown di tengah pandemi virus Corona Covid-19. Namun, tidak terdapat laporan yang menyatakan bahwa para pekerja itu membakar pabrik. Dalam video, mereka hanya terlihat membakar beberapa benda.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya