Keliru, Video Wawancara Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan Presiden Jokowi saat KTT G20 2021 di Italia

Senin, 1 November 2021 16:46 WIB
 


 
Keliru, Video Wawancara Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan Presiden Jokowi saat KTT G20 2021 di Italia

Sebuah video yang memperlihatkan Menteri Keuangan Sri Mulyani melakukan wawancara dengan Presiden Joko Widodo beredar di media sosial. Video tersebut dibagikan dengan narasi bahwa Menteri Keuangan Sri Mulyani mewawancarai Presiden Jokowi saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 2021 di Roma, Italia.

Di Twitter, video tersebut dibagikan akun ini pada 1 November 2021. Akun inipun menuliskan narasi, “Semangat pagi. Reporter spesial Menteri Keuangan Sri Mulyani mewawancarai Presiden @jokowi yang menjadi tokoh sentral KTT G20 karena Indonesia memegang keketuaan G20, menggantikan Italy. Laporan langsung dari Roma!”.

Dalam video berdurasi 56 detik tersebut Sri Mulyani bertanya kepada Jokowi perihal agenda pertemuan di hari kedua pertemuan tersebut.

Hingga artikel ini dimuat video tersebut telah diretweets sebanyak 223 kali dan mendapat 40 quote. Apa benar ini video wawancara Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan Presiden Jokowi saat KTT G20 2021 di Roma, Italia?

Tangkapan layar klaim Video Wawancara Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan Presiden Jokowi saat KTT G20 2021 di Italia

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo mula-mula menyaksikan video tersebut dari awal hingga akhir. Hasilnya, pada detik ke 0:48 hingga 0:50 terlihat backdrop dalam ruangan tersebut yang bertuliskan, “G20 Osaka Summit 2019”.

Selanjutnya, Tim CekFakta Tempo juga memfragmentasi video tersebut dengan menggunakan tool Invid. Gambar-gambar fragmentasi ditelusuri jejak digitalnya dengan menggunakan reverse image Google dan Yandex. Hasilnya, video tersebut telah beredar di internet sejak Juni 2019, tepatnya saat hari kedua KTT G20 Leders yang membahas Inequalities and Realizing Inclusive and Sustainable World.

Video yang identik dengan kualitas yang lebih baik pernah diunggah ke Instagram oleh akun terverifikasi @smindrawati pada 29 Juni 2019.

“Saya menyempatkan diri ngevlog dengan Presiden RI Joko Widodo @jokowi. Disamping itu juga membahas tentang pentingnya Women Empowerment. Sesuai dengan temanya, saya mengajak Presiden RI Joko Widodo @jokowi , untuk foto bersama wanita yang hadir antara lain: Menlu Retno Marsudi @retno_marsudi, Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde @christinelagarde , Permaisuri Belanda Ratu Maxima dan Ivanka Trump. Osaka, 29 Juni 2019,” tulis akun @smindrawati.

Video yang identik pernah diunggah ke Youtube oleh kanal Indonesia PANCASILA pada 29 Juni 2019 dengan judul, “Wawancara Singkat Pak De”.

Video identik lainnya juga pernah diunggah ke Youtube oleh kanal MEGAWIN TV pada 30 Juni 2019 dengan judul, “Pak jokowi di wawancarai oleh wartawan dadakan”.

Saat menghadiri pertemuan KTT G20 di Osaka, Jepang, Sri Mulyani memang menyempatkan diri untuk ngevlog bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Dilansir dari Liputan6.com, dalam unggahan tersebut, Sri Mulyani menyebutkan pada hari kedua KTT G20 Leaders membahas inequalities and realizing insclusive and suistanable world.

Sri Mulyani menuturkan, dirinya menyempatkan diri ngevlog dengan Presiden Joko Widodo saat hari kedua KTT G20.

"Saya menyempatkan diri ngevlog dengan Presiden Joko Widodo," tulis Sri Mulyani seperti dikutip dari laman instagram @smindrawati.

Pada video singkat berdurasi hampir satu menit di instagram, Sri Mulyani menuturkan, kalau Presiden Jokowi telah bertemu dengan banyak tokoh-tokoh terutama perempuan pada hari kedua KTT G20 Leader Summit. Hal ini juga berkaitan dengan tema yang dibahas mengenai pentingnya women empowerment.

"Hari ini Bapak Presiden G20 leader summit, tadi pagi bertemu dengan banyak tokoh-tokoh terutama perempuan-perempuan," tutur Sri Mulyani.

Sri Mulyani pun menanyakan kepada Presiden Jokowi mengenai agenda kedua KTT G20. Jokowi mengatakan, kalau pertemuan hari kedua KTT G20 sangat penting terutama dengan pertumbuhan ekonomi dunia.

"Berhubungan dengan perang dagang sampai detik ini belum ada jalan keluar, pemberdayaan ekonomi untuk perempuan," Jokowi menambahkan.

Indonesia Terima Presidensi G20

Berdasarkan arsip berita Tempo, Indonesia resmi meneruskan estafet presidensi G20 dari Italia dan untuk pertama kalinya akan memegang presidensi G20 pada tahun 2022. Penyerahan presidensi tersebut dilakukan pada sesi penutupan KTT G20 Roma yang berlangsung di La Nuvola, Roma, Italia, pada Ahad, 31 Oktober 2021.

Perdana Menteri Italia Mario Draghi secara simbolis menyerahkan palu kepada Presiden Joko Widodo atau Jokowi yang kemudian mengetukkan palu tersebut. Dalam intervensinya, Jokowi mengapresiasi Italia yang telah berhasil memegang presidensi G20 tahun 2021.

"Saya sampaikan selamat kepada Italia yang telah sukses menjalankan presidensi G20 di tahun 2021. Indonesia merasa terhormat untuk meneruskan presidensi G20 di tahun 2022," ujar Jokowi.

Jokowi menjelaskan bahwa presidensi G20 Indonesia akan mendorong upaya bersama untuk pemulihan ekonomi dunia dengan tema besar 'Recover Together, Recover Stronger'. Pertumbuhan yang inklusif, people-centered, serta ramah lingkungan dan berkelanjutan, menjadi komitmen utama kepemimpinan Indonesia di G20.

"Upaya tersebut harus dilakukan dengan cara luar biasa, terutama melalui kolaborasi dunia yang lebih kokoh, dan inovasi yang tiada henti. G-20 harus menjadi motor pengembangan ekosistem yang mendorong kolaborasi dan inovasi ini. Hal ini yang harus terus kita perdalam pada pertemuan-pertemuan kita ke depan," kata Jokowi.

Pada kesempatan tersebut, Jokowi juga secara langsung mengundang para pemimpin dunia yang hadir untuk melanjutkan diskusi pada KTT G20 di Indonesia yang rencananya digelar di Bali pada 30-31 Oktober 2022.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, video dengan klaim wawancara Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan Presiden Jokowi saat KTT G20 2021 di Italia, keliru. Video tersebut merupakan wawancara Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan Presiden Jokowi saat KTT G20 di Osaka Jepang pada Juni 2019.

TIM CEK FAKTA TEMPO



  •  

    Selengkapnya