Keliru, Klaim Ini Video Ratusan Warga yang Terkapar usai Disuntik Vaksin Sinovac

Selasa, 19 Januari 2021 19:38 WIB
 


 
Keliru, Klaim Ini Video Ratusan Warga yang Terkapar usai Disuntik Vaksin Sinovac

Video yang diklaim memperlihatkan ratusan warga yang terkapar usai disuntik vaksin Sinovac beredar di YouTube. Video itu berjudul "Berita Terbaru Hari Ini ~ Kor.ban Bergelimpangan, Ratusan Warga Terkapar Usai Disuntik Sinovac!!". Video tersebut diunggah oleh kanal Catatan Hitam pada 18 Januari 2021.

Video berdurasi sekitar 13 menit itu memperlihatkan sejumlah remaja yang tampak lemas lalu digotong ke sebuah fasilitas kesehatan. Lalu, pada menit 2:33, terdapat rekaman wawancara dengan anggota Komisi IX DPR Netty Prasetiyani yang menyinggung soal vaksin Covid-19. Hingga artikel ini dimuat, video itu telah ditonton lebih dari 400 ribu kali.

Gambar tangkapan layar unggahan kanal YouTube Catatan Hitam yang memuat klaim keliru terkait video yang diunggahnya.

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tim CekFakta Tempo, video tersebut adalah hasil gabungan dari dua video yang berbeda konteks dan waktunya. Salah satu video, yang memperlihatkan sejumlah remaja yang digotong, diambil pada 2018, jauh sebelum munculnya Covid-19. Sehingga, mereka lemas dan akhirnya digotong bukan karena vaksin Sinovac.

Tempo mendapatkan petunjuk dari salah satu komentar dalam video unggahan kanal Catatan Hitam, bahwa video tersebut memperlihatkan peristiwa di Pamekasan, Jawa Timur, pada 2018 setelah digelarnya imunisasi difteri. Petunjuk itu pun Tempo gunakan sebagai kata kunci untuk penelusuran lebih lanjut di YouTube.

Lewat penelusuran ini, ditemukan bahwa salah satu cuplikan dalam video unggahan kanal Catatan Hitam sama dengan salah satu cuplikan dalam video yang diunggal oleh kanal Tribun Medan TV. Cuplikan itu memperlihatkan sejumlah orang yang sedang menggotong remaja berkerudung merah dan memasuki sebuah fasilitas kesehatan.

Dalam keterangannya, tertulis bahwa video tersebut diambil dari unggahan akun Facebook Yuni Rusmini. Ada sekitar 90 siswi dan santriwati dari tiga sekolah di Kecamatan Kadur, Kabupaten Pamekasan, yang mengalami pusing dan sesak nafas setelah disuntik vaksin difteri pada 11 Februari 2018. Mereka kemudian mendapatkan perawatan di Puskesmas Kadur dan Puskesmas Larangan.

Dikutip dari situs Radio Karimata Pamekasan, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur saat itu, Kohar Hari Santoso, mengatakan bahwa penyebab para siswa dan santri itu sakit bukan suntikan vaksin difteri, melainkan kondisi fisik dan kejiwaan pasien. Tim Dinkes Jatim telah memeriksa kondisi vaksin dan menyatakan vaksin tersebut masih cukup bagus.

“Indikator obat masih bagus dan tidak ada yang masuk expired (kedaluwarsa), obatnya bagus, semuanya bagus. Sementara petugas juga kita mintai keterangan juga sesuai prosedur, bahkan melihat kondisi pasien itu bukan Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI), tapi karena reaksi berlebihan dari kejiwaan pasien,” kata Kohar.

Kohar menduga para siswa sakit karena fisiknya lemah atau dalam kondisi resah sehingga psikologisnya terguncang. “Seharusnya juga saat dilakukan vaksinasi kondisi badan harus fit, tidak boleh sakit, bahkan juga tak boleh flu. Jadi, harus tetap makan yang cukup dan setelahnya juga tidak boleh langsung beraktivitas berlebihan,” katanya.

Terkait rekaman wawancara anggota Komisi IX DPR Netty Prasetiyani, video itu pernah dimuat oleh kanal DPR RI pada 11 Desember 2020. Video tersebut berisi tanggapan Netty terkait keamanan vaksin Sinovac yang telah sampai di Indonesia sebanyak 1,2 juta dosis. Video ini tidak berkaitan dengan video pertama, karena berbeda konteks dan waktunya.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa video tersebut adalah video ratusan warga yang terkapar usai disuntik vaksin Sinovac, keliru. Video itu merupakan hasil gabungan dua video yang berbeda konteks dan waktunya. Video pertama memperlihatkan peristiwa di Pamekasan, Jawa Timur, pada 2018, jauh sebelum munculnya Covid-19. Sementara video kedua, video wawancara anggota DPR Netty Prasetiyani, adalah video pada 11 Desember 2020.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya