[Fakta atau Hoaks] Benarkah Polri Akan Ganti Seragam seperti Milik Polisi Cina?

Kamis, 15 Oktober 2020 14:09 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Polri Akan Ganti Seragam seperti Milik Polisi Cina?

Klaim bahwa Polri akan mengganti seragamnya seperti seragam milik polisi Cina beredar di Facebook. Klaim ini disertai dengan tiga foto, di mana dua foto memperlihatkan sejumlah pria keturunan Cina yang mengenakan seragam polisi khas Negeri Tirai Bambu. Sementara satu foto lainnya memperlihatkan beberapa polisi yang mengangkat seragam yang identik dengan seragam polisi Cina.

Salah satu akun yang membagikan klaim beserta foto-foto itu adalah akun Randi II, tepatnya pada 14 Oktober 2020. Akun ini pun menulis narasi, "“Polri mau ganti seragam? Atau polis china mau gantikan polisi indo?” Hingga artikel ini dimuat, unggahan tersebut telah mendapatkan 115 reaksi dan 46 komentar serta dibagikan lebih dari 100 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Randi II.

Apa benar Polri akan mengganti seragamnya seperti seragam milik polisi Cina?

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan verifikasi Tim CekFakta Tempo, ketiga foto itu memiliki konteks yang berbeda, dan diambil di waktu yang berbeda pula. Ketiga foto tersebut pun tidak berhubungan dengan apakah Polri akan mengganti seragamnya seperti seragam milik polisi Cina, atau bahkan apakah polisi Cina bakal menggantikan polisi Indonesia.

Untuk memeriksa klaim tersebut, Tempo menelusuri jejak digital foto-foto tersebut dengan reverse image tool Google. Hasilnya, ditemukan fakta-fakta sebagai berikut:

Foto milik Agence France-Presse (AFP) ini pernah dipublikasikan oleh Radio Free Asia (RFA) pada 29 Mei 2013 dalam beritanya yang berjudul "Chinese Police Flee Angry Crowd After Reported Beating of Vendor". RFA memberikan keterangan bahwa foto itu adalah foto saat petugas penegak hukum berdebat dengan pedagang kaki lima di jalanan Shanghai, Cina, pada 9 Juli 2012.

Sumber: RFA

Foto ini pernah dimuat oleh situs media Batamnews dalam beritanya yang berjudul "Pura-pura Jadi Polisi China, Modus Pelaku Cyber Fraud di Batam" pada 20 September 2019. Foto ini adalah foto saat kepolisian di Batam mengungkap komplotan cyber fraud (penipuan online), di mana tersangkanya berjumlah 47 orang yang merupakan warga negara asing atau WNA asal Cina dan Taiwan. Mereka menipu para WNA asal Cina di Indonesia dengan berpura-pura menjadi polisi Cina.

Sumber: Batamnews

Foto ini pernah dimuat oleh situs media Sindonews pada 13 Juli 2018 dalam beritanya yang berjudul "Diduga Buka Kantor Bersama dengan Polisi China, Kapolres Ketapang Dicopot". Menurut berita ini, ketika itu, beredar foto plakat kerja sama antara Polres Ketapang dengan kepolisian Cina serta foto bersama jajaran Polres Ketapang dengan Kepolisian Suzhou, Cina. Namun, mantan Kapolres Ketapang Ajun Komisaris Besar Sunario telah menepis kabar adanya kantor bersama antara Polri dan Kepolisian Suzhou tersebut.

Menurut Sunario, pada 12 Juli 2018, Kepolisian Suzhou memang berkunjung ke sebuah perusahaan di Ketapang. Dalam kunjungan itu, jajaran Polres Ketapang juga diminta hadir. Kepolisian Suzhou pun mengajak kerja sama, dan membawa contoh plakat kerja sama. "Plakat ini yang viral di media sosial. Kesepakatan antara kedua belah pihak belum ada atau kita tolak, karena Polres Ketapang tidak bisa mengeluarkan kesepakatan. Kalau mau kerja sama, itu di Mabes Polri," ujar Sunario.

Sumber: Sindonews

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa "Polri akan mengganti seragamnya seperti seragam milik polisi Cina" menyesatkan. Tiga foto yang digunakan untuk menyebarkan klaim itu memiliki konteks yang berbeda, dan diambil di waktu yang berbeda pula, yakni pada 2012, 2018, dan 2019.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya