Keliru, Klaim Ini Foto Jalan Putus di Sulawesi Barat Akibat Gempa Majene

Jumat, 15 Januari 2021 17:05 WIB
 


 
Keliru, Klaim Ini Foto Jalan Putus di Sulawesi Barat Akibat Gempa Majene

Gambar tangkapan layar sebuah unggahan di Facebook yang berisi foto jalan yang terputus akibat longsor viral. Jalan yang putus itu diklaim sebagai jalan yang berada di daerah Sendana, Sulawesi Barat. Menurut klaim tersebut, jalan ini putus akibat gempa Majene pada 14 Januari 2021 yang memiliki magnitudo 5,9.

Di Facebook, gambar tangkapan layar itu diunggah salah satunya oleh akun Nasril Pratama, tepatnya pada 14 Januari 2021. Dalam gambar itu, tertulis narasi, "Info bagi anggota yang maw melintas Mamuju_majene Begitupun sebaliknya kita tunda mii dlu om bos karna ada jlan putus daerah Sendana gara2 gempa tdi."

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo menelusuri jejak digital foto tersebut dengan reverse image tool Source dan Google. Hasilnya, diketahui bahwa jalan putus dalam foto itu berada di jalur Lahat-Pagaralam, Kabupaten Lahat, Sumatera Selatan. Jalan tersebut putus pada Februari 2019.

Foto yang identik pernah dimuat oleh situs media Jawa Pos pada 2 Februari 2019 dalam beritanya yang berjudul “Jalan Lahat-Pagaralam Putus”. Menurut Jawa Pos, tanah longsor telah menyebabkan akses jalan Lahat-Pagaralam terputus. Jalan itu berada di Desa Jati, Kecamatan Pulau Pinang, Lahat.

Peristiwa bermula pada 2 Februari 2019 dini hari. Saat itu, hujan dengan intensitas tinggi terjadi di daerah tersebut. Air kemudian menggerus gorong-gorong. Sekitar pukul 04.00 WIB, jalan itu mulai amblas dan terputus. Tidak ada korban dalam kejadian itu. Namun, lalu lintas harus dialihkan ke jalur alternatif di Kecamatan Gumai Ulu.

Dikutip dari situs media Okezone.com, jalan di sekitar lokasi longsor tersebut amblas sepanjang 20 meter dengan kedalaman 100 meter. Longsor ini sempat membuat macet karena banyaknya kendaraan di jalur Lahat-Pagaralam terjebak, sehingga kendaraan terpaksa memutar balik melalui jalur Gumai atau Muara Siban.

Gempa bumi Sulawesi Barat

Berdasarkan arsip berita Tempo, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Regional IV Makassar mencatat bahwa terjadi sebanyak 28 kali di Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, sepanjang 14-15 Januari 2021. "Kalau sejak gempa berkekuatan 5,9 SR pada 14 Januari, sudah 28 kali gempa," kata Staf Pusat Gempa BMKG Regional IV Makassar, Syarifuddin, pada 15 Januari 2021.

Namun, Syarifuddin mengatakan gempa di Kabupaten Mejene yang membuat bangunan rusak hingga menimbulkan korban jiwa adalah gempa yang terjadi pada 15 Januari dini hari pukul 02.28 WITA yang berkekuatan 6,2 SR. "Setelah itu, terjadi lagi gempa susulan sebanyak 19 kali," ujarnya. Pagi tadi, pukul 08.25 WITA, terjadi gempa berkekuatan 4,4 SR di timur laut Majene dengan kedalaman 8 kilometer.

Berdasarkan informasi Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mamuju, terdapat 24 korban luka-luka dan tiga orang meninggal serta 2 ribu warga mengungsi. Sementara laporan BPBD Kabupaten Majene menyatakan terjadi longsor di tiga titik sepanjang jalan poros Majene-Mamuju (akses jalan terputus) dan kerusakan 62 rumah, satu puskesmas, serta satu kantor Danramil Malunda.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa foto tersebut adalah foto jalan putus di daerah Sendana, Sulawesi Barat, akibat gempa Majene pada 14 Januari 2021, keliru. Gempa Majene pada 14-15 Januari 2021 memang menyebabkan akses jalan Majene-Mamuju terputus. Namun, jalan putus dalam foto itu adalah jalan Lahat-Pagaralam, Sumatera Selatan, yang amblas pada 2 Februari 2019.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya