Tidak Benar Arab Saudi Tutup Kembali Visa Umrah Karena 13 Jemaah Asal Jabar Positif Covid-19

Jumat, 20 November 2020 18:13 WIB
 
Tidak Benar Arab Saudi Tutup Kembali Visa Umrah Karena 13 Jemaah Asal Jabar Positif Covid-19

Klaim bahwa pemerintah Arab Saudi kembali menutup visa umrah secara global beredar di media sosial. Menurut klaim itu, ditutupnya kembali visa umrah secara global karena 13 jemaah asal Jawa Barat ditemukan positif terinfeksi virus Corona Covid-19.

Di Facebook, salah satu akun yang menyebarkan klaim itu adalah akun Jepy, tepatnya pada 18 November 2020. Akun tersebut pun menulis narasi, “13 Jama'ah umrah positif Covid asal jabar lolos Terbang, Saudi Tutup Kembali visa umroh Global."

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Jepy.

PEMERIKSAAN FAKTA

Jemaah asal Indonesia positif Covid-19

Berdasarkan arsip berita Tempo pada 11 November 2020, Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kementerian Agama, Arfi Hatim, mengatakan sebanyak 13 jemaah umrah asal Indonesia terkonfirmasi positif Covid-19 saat menjalani tes swab ulang di Arab Saudi.

Sebanyak 13 jemaah ini berasal dari dua kloter umrah. Delapan jemaah umrah yang positif Covid-19 berasal dari rombongan kloter pertama. Sementara lima jemaah yang positif Covid-19 berasal dari rombongan kloter kedua. "Di kloter ketiga, alhamdulillah tidak ada yang positif Covid-19," ujar Arfi.

Dilansir dari Kompas.com, Kepala Bidang Umrah Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (Amphuri) Zaky Anshary mengatakan, hingga kini, masih ada 10 jemaah umrah asal Indonesia yang positif Covid-19 di Mekkah, Arab Saudi.

Menurut Zaky, tiga jemaah telah sembuh dan kini sudah kembali ke Indonesia. "Tiga orang yang positif Covid-19 dalam grup tanggal 1 November sudah pulang tadi malam. Jadi, sekarang yang masih positif tinggal 10 orang jemaah dan masih di Mekkah," kata Zaky pada 17 November 2020.

Zaky melanjutkan bahwa lima dari 10 jemaah yang positif Covid-19 masih dikarantina di kamar isolasi. Sementara lima lainnya sudah dipindahkan ke kamar biasa. Kamar isolasi, kata Zaky, hanya bisa diisi satu pasien. Sedangkan kamar biasa bisa diisi dua pasien.

Visa umrah ditutup sementara

Dilansir dari Kompas.com, pemerintah Arab Saudi memang sempat menghentikan penerbitan visa umrah bagi jemaah asal Indonesia selama tiga hari. Namun, alasannya adalah pembaruan sistem. Penghentian penerbitan visa umrah ini pun hanya bersifat sementara. Penerbitan visa umrah kembali dibuka pada 16 November 2020. Rombongan jemaah umrah yang sedianya berangkat pada 15 November pun dialihkan ke tanggal 22 November.

Kepala Bidang Umrah Amphuri Zaky Anshary mengatakan penghentian sementara penerbitan visa umrah itu disebabkan oleh adanya pembaruan sistem visa. "Sempat dihentikan dengan alasan upgrade system, grup 15 November dialihkan ke 22 November," ujar Zaky pada 16 November 2020.

Menteri Agama Fachrul Razi juga mengatakan bahwa kabar yang menyebut pemerintah Arab Saudi menutup akses umrah bagi jemaah Indonesia merupakan hoaks. Ia pun menyatakan, pada 22 November mendatang, bakal ada lagi rombongan jemaah umrah yang berangkat ke Arab Saudi.

Dikutip dari IDN Times, Zaky juga mengatakan, "Beberapa jam yang lalu per tanggal 17 November 2020, kami dapat informasi kalau visa umrah jemaah Pakistan sudah keluar. Ini menandakan kalau visa umrah tidak ditutup. Insyaallah pada 22 November 2020 akan ada grup umrah dari Indonesia yang akan berangkat," katanya pada 19 November 2020.

Konsul Jenderal di Jeddah Eko Hartono turut membenarkan bahwa calon jemaah umrah dari Indonesia sudah mendapatkan visa. "Iya, betul, visa umrah untuk Indonesia juga sudah keluar," kata Eko.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa "pemerintah Arab Saudi kembali menutup visa umrah secara global akibat 13 jemaah asal Jabar positif Covid-19" keliru. Pemerintah Arab Saudi memang sempat menghentikan penerbitan visa umrah bagi jemaah asal Indonesia. Namun, penghentian ini hanya bersifat sementara. Penghentian penerbitan visa umrah itu pun disebabkan oleh adanya pembaruan sistem, tidak terkait dengan 13 jemaah umrah asal Indonesia yang positif covid-19. Pemerintah Indonesia akan kembali mengirimkan jemaah umrah pada 22 November 2020.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya