[Fakta atau Hoaks] Benarkah Pesan Berantai Soal Virus Hanya Bisa Dikalahkan Antibodi Ini Berasal dari Dekan IPB?

Kamis, 28 Mei 2020 19:56 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Pesan Berantai Soal Virus Hanya Bisa Dikalahkan Antibodi Ini Berasal dari Dekan IPB?

Pesan berantai yang diklaim bersumber dari Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Pertanian Bogor (FMIPA IPB), Sri Nurdiati, beredar di media sosial. Pesan berantai yang beredar di tengah pandemi Covid-19 ini memuat narasi bahwa virus hanya bisa dikalahkan oleh antibodi.

Berikut ini isi lengkap pesan berantai tersebut:

"Inilah nasihat pakar yg benar. Memberikan pencerahan dan harapan, tidak menakut-nakuti tapi menguatkan.

sumber:
DR. Ir. Hj. Sri Nurdiati (Dekan FMIPA IPB dan Dosen Biokimia IPB):

Banyak orang nggak sadar pentingnya "ANTIBODI" stoknya harus selalu ada. Orang lebih panik masker atau hand sanitizer hilang di pasaran. Harusnya kita lebih panik kalau "ANTIBODI" hilang di tubuh, karena virus tidak mungkin dihindari.

Point penting dari diskusi:
1. Virus itu hanya bisa dikalahkan oleh "ANTIBODI"
2. "Antibodi" yg di dlm tubuh itu kyk pabrik, kadang banyak kadang sedikit.
3. Supaya produksi "anti bodi" banyak, sering konsumsi vitamin C dan E setiap hari serta berjemur Sinar Matahari Pagi.`Jangan remehkan pentingnya Olahraga rutin.
4. Virus itu ngga mungkin dihindari, jadi pasti selalu ada, contohnya kalau bersin, bisa dipastikan ada virus disitu. Bersin indikasi tubuh menolak.
5. Kalau berhasil tembus ke hidung dekat tenggorokan, tubuh akan batuk, tanda menolak.
6. Kalau masih tembus juga, baru demam. Kalau masih tembus juga, barulah "antibodi" keluar dr pabrik utk melawan perang dgn virus.
7. Kelemahan virus itu sm sabun. Kalau ngga ada hands sanitizer, pake sabun apa saja bisa bahkan sabun cuci piring jg bisa. Dlm 3-5 menit, virus akan mati sama sabun.
8. Selama 14 hari "antibodi" kita akan merekam virus ini dan disimpan dlm sel memori di otak.
9. Jadi kalau kita sembuh dan suatu saat kena corona lagi, sel memori ini akan aktif dlm 24 jam (ngga perlu menunggu 14 hari lagi).

Jadi, mari kita lebih fokus ke dalam tubuh dgn meyakinkan "STOCK ANTIBODI" cukup alias vitamin C/E rutin dikonsumsi dan Berjemur Sinar Matahari yg paling mudah.

Catatan tambahan dari Redaksi:
Sumber vitamin C dan E terdapat pada Buah2an, kacang2an dan sayur2an, antara lain:
Jeruk Manis/nipis
Tomat, Buah Naga
Jambu Biji, Mangga
Kacang Tanah, Madu
Kacang Hijau, Bayam
Jahe dan rempah2
Pucuk Melinjo
Pucuk Kates

Semoga bermanfaat untk kita semua & masyarakat...
Terus semangat berusaha melawan Virus Covid 19 & jangan lupa selalu berdoa kepada Tuhan agar di beri kesehatan,kekuatan,dan keselamatan kita sekeluarga, segenap bangsa Indonesia."

Gambar tangkapan layar pesan berantai tentang virus dan antibodi yang beredar di WhatsApp yang diklaim bersumber dari salah satu dekan IPB.

Apa benar pesan berantai di atas bersumber dari Dekan FMIPA IPB, Sri Nurdiati?

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan penelusuran Tim CekFakta Tempo dengan plagiarism checker tool, pesan berantai yang identik telah beredar sebelumnya di media sosial pada pertengahan April 2020. Di Facebook, sebagian isi pesan tersebut diunggah oleh akun Jobs in Indonesia. Akun ini menulis bahwa informasi itu berasal dari situs Beritanow.com.

Dalam artikelnya pada 16 April 2020 yang berjudul "Banyak Yang Tidak Tahu: Ini Rahasia Imunitas Tubuh", situs Beritanow.com memang memuat pesan berantai yang isinya sama dengan pesan berantai yang beredar saat ini.

Namun, dilansir dari situs resmi IPB, Sri Nurdiati membantah bahwa ia pernah menulis pesan berantai itu. "Bukan saya yang menulisnya. Akibatnya, saya harus mengklarifikasi pertanyaan yang datang bertubi-tubi ke saya, bahwa itu bukan tulisan saya," kata Sri pada 20 April 2020.

Meskipun begitu, Sri menyatakan bahwa pesan berantai itu berisi informasi yang positif, tentang bagaimana memperkuat antibodi di dalam tubuh manusia. "Namun sayang, artikel itu mencantumkan nama saya, lengkap dengan jabatan dan institusi saya," ujarnya.

Dalam pernyataan itu, Sri juga menambahkan tips tentang bagaimana menjaga hidup agar tetap sehar di tengah pandemi Covid-19. Beberapa di antaranya adalah stay at home, menerapkan social distancing, menggunakan masker, rajin mencuci tangan, istirahat dan olahraga yang cukup, makan makanan sehat dan bergizi, serta mengkonsumi vitamin dan mineral.

Berdasarkan arsip pemberitaan Tempo pada 19 Februari 2020, dokter spesialis penyakit dalam dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Iris Rengganis, mengatakan bakteri dan virus, termasuk virus Corona Covid-19, memang rentan masuk saat daya tahan atau imunitas tubuh melemah.

Menurut Iris, imunitas tubuh bisa dijaga dan diperbaiki dengan pola hidup sehat, yakni konsumsi makanan bernutrisi, beraktivitas fisik secara rutin, tidur yang cukup, dan rajin minum air putih untuk mendetoksifikasi racun. "Kurang tidur dan stres bisa memicu turunnya imunitas tubuh yang otomatis menurunkan kualitas antibodi," tuturnya.

Imunitas bukan satu-satunya kunci melawan pandemi

Peneliti epidemiologi Eijkman-Oxford Clinical Research Unit, Henry Surendra, mengatakan, secara epidemiologi, pandemi bisa dikendalikan dengan tiga cara, yaitu menghilangkan atau mengurangi sumber infeksi, memutus rantai penularan, dan melindungi kelompok populasi yang berisiko terinfeksi. “Aspek imunitas individu ataupun herd immunity (imunitas kawanan) masuk ke dalam salah satu upaya melindungi populasi berisiko,” kata Henry kepada Tim CekFakta Tempo pada 13 Mei 2020.

Namun, imunitas sendiri cukup kompleks dan spesifik. Untuk mencegah penularan pada level individu saat pandemi Covid-19, jalannya adalah melalui vaksinasi. Tapi, sampai saat ini, belum ada vaksin untuk memberikan imunitas pada seseorang dalam melawan virus penyebab Covid-19, SARS-CoV-2.

Vaksinasi juga sangat bermanfaat untuk mencegah penularan pada level populasi, yakni dengan memvaksin sebagian besar populasi. Untuk Covid-19, diperkirakan memerlukan 70 persen populasi yang divaksin agar tercapai herd immunity. Peningkatan daya tahan tubuh dengan mengkonsumsi makanan bergizi atau suplemen tidak serta-merta bisa membuat seseorang terhindar dari penyakit ketika terpapar virus Corona. “Tentu ini keliru,” kata Henry.

Tanpa vaksin, menurut Henry, seseorang yang terpapar virus Corona bakal terinfeksi. Pasca infeksi, kondisi tubuh kemungkinan bisa membantu mempercepat respons terhadap virus dengan cara memproduksi antibodi. Karena belum ada vaksin untuk Covid-19 dan pandemi memerlukan respons cepat, tindakan yang paling tepat adalah memutus rantai penularan dengan menjaga jarak aman, rajin mencuci tangan, menggunakan masker, dan sebagainya.

Aspek psikologi pun berperan. Sebab, saat seseorang khawatir berlebihan, kesehatan mentalnya dapat terganggu, kemudian mengakibatkan daya tahan tubuh menurun. Namun, Henry mengingatkan bahwa aspek psikologi hanya satu dari sekian banyak aspek dalam pandemi. “Untuk saat ini, upaya-upaya memutus rantai penularanlah yang paling signifikan dampaknya dalam penanggulangan pandemi,” kata Henry.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, pesan berantai soal virus hanya bisa dikalahkan oleh antibodi di atas bukan berasal dari Dekan FMIPA IPB, Sri Nurdiati. Dalam pernyataan tertulisnya, Sri menjelaskan bahwa ia tidak pernah membuat pesan berantai tersebut.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cekf akta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya