[Fakta atau Hoaks] Benarkah Tocilizumab adalah Obat yang 90 Persen Bisa Sembuhkan Covid-19 Meski Pasien Kritis?

Kamis, 28 Mei 2020 16:32 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Tocilizumab adalah Obat yang 90 Persen Bisa Sembuhkan Covid-19 Meski Pasien Kritis?

Klaim bahwa para ilmuwan telah menemukan obat baru yang 90 persen bisa menyembuhkan infeksi virus Corona Covid-19, meskipun pasien dalam kondisi kritis, beredar di media sosial. Menurut klaim itu, obat tersebut adalah Tocilizumab, dengan nama dagang Actemra.

Di Facebook, klaim itu dibagikan salah satunya oleh akun Teng Teng, yakni pada 30 Maret 2020. Klaim tersebut berasal dari artikel di situs Goodmothers.raulaz.com yang berjudul "Alhamdulillah,Ilmuan Temukan Obat Baru Untuk Virus C0R0NA, Sembuhkan 90% Meski Kondisi Pasien Kritis".

Artikel yang terbit pada 28 Maret 2020 ini menyebut bahwa sumber dari informasi itu adalah Tribunnewswiki.com. Menurut artikel tersebut, Tocilizumab diproduksi oleh perusahaan farmasi Swiss Roche dan biasanya digunakan untuk mengobati radang sendi.

Dalam artikel itu, disebutkan pula bahwa uji coba pertama obat tersebut hasilnya efektif. Terdapat pasien Covid-19 di dua rumah sakit di Anhui, Cina, yang kondisinya kritis. Mereka pun diberi Tocilizumab secara rutin pada 5-14 Februari 2020. Keduanya diklaim bisa disembuhkan. Lima belas dari 20 pasien yang terlibat dalam percobaan obat itu juga dapat menurunkan asupan oksigen.

Uji coba obat ini menyimpulkan, "Tocilizumab adalah pengobatan yang efektif pada pasien Covid-19 yang parah." Di Cina, penelitian terkait obat tersebut masih terus berjalan. Dalam uji klinis, obat itu sudah diujicobakan pada 188 pasien dan terus berjalan hingga 10 Mei 2020. Perusahaan bioteknologi Amerika Serikat, Genetech, juga menguji coba obat ini, apakah bisa digunakan di AS.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Teng Teng.

Apa benar Tocilizumab adalah obat yang 90 persen bisa menyembuhkan infeksi virus Corona Covid-19 meskipun pasien dalam kondisi kritis?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim tersebut, Tim CekFakta Tempo memeriksa pemberitaan di media-media kredibel serta penelitian di berbagai jurnal ilmiah mengenai penggunaan Tocilizumab atau Actemra untuk menyembuhkan pasien Covid-19.

Dilansir dari FiercePharma, pada akhir Februari 2020, ilmuwan di Akademi Ilmu Pengetahuan Cina memang menemukan hasil yang menjanjikan pada 14 pasien Covid-19 yang parah dan kritis yang dirawat dengan obat-obatan yang tersedia, termasuk Actemra, di rumah sakit yang berafiliasi dengan Universitas Sains dan Teknologi Cina (USTC).

Para ilmuwan di sana telah memulai uji klinis acak untuk mengevaluasi pengaplikasian obat tersebut. Berdasarkan laporan Regitrasi Uji Klinis Cina, para ilmuwan tersebut mendaftarkan 188 pasien, yang setengahnya menggunakan Actemra.

Meskipun begitu, Actemra tidak secara langsung membunuh virus Corona penyebab Covid-19, SARS-CoV-2. Actemra berfungsi menghambat reseptor interleukin 6 (IL-6), sebuah sitokin proinflamasi. Ilmuwan USTC dan kelompok penelitian lain menduga IL-6 adalah penyebab utama dalam reaksi berlebihan kekebalan tubuh atau badai sitokin pada pasien Covid-19.

Saat terjangkit Covid-19, tubuh dapat merespons patogen dengan memproduksi sel-sel kekebalan secara berlebihan dalam sebuah fenomena berbahaya yang disebut badai sitokin. Peradangan paru-paru serupa terjadi pada pasien SARS selama wabah di tahun 2003, terutama di Cina. Pada awal Maret 2020, otoritas Cina merekomendasikan penggunaan Actemra terbatas bagi pasien Covid-19 yang mengalami badai sitokin yang berpotensi merusak jaringan paru-paru.

Di AS, Tocilizumab juga sedang diuji klinis kepada pasien Covid-19. Pada akhir April 2020, uji klinis oleh University of California (UC) San Diego Health ini telah memasuki fase ketiga. Uji klinis tersebut bertujuan untuk menilai apakah obat itu dapat digunakan sebagai terapi bagi pasien Covid-19 yang memiliki kerusakan paru-paru serius.

Pada uji klinis ketiga ini, UC San Diego Health melakukan percobaan intervensi acak dengan mendaftarkan sekitar 330 peserta di hampir 70 lokasi di seluruh dunia. Peserta harus berusia 18 tahun ke atas dan dirawat di rumah sakit dengan diagnosis pneumonia Covid-19. Studi ini diperkirakan selesai pada 30 September 2020.

Namun, menurut penelitian lain yang diterbitkan pada 22 Mei 2020 di European Journal of Internal Medicine berjudul "Efficacy and safety of tocilizumab in severe Covid-19 patients: a single-centre retrospective cohort study", tidak terdapat peningkatan klinis dan kematian yang signifikan secara statistik antara pasien dengan pengobatan Tocilizumab dan pasien dengan perawatan standar.

Penelitian yang dilakukan terhadap 65 pasien ini, yang 32 di antaranya dirawat dengan Tocilizumab, juga mencatat infeksi bakteri atau jamur pada 13 persen pasien dengan Tocilizumab serta pada 12 persen pasien perawatan standar. "Konfirmasi kemanjuran dan keamanan membutuhkan uji coba terkontrol yang berkelanjutan," demikian kesimpulan dalam studi tersebut.

Menurut dokumen Penilaian Bukti untuk Perawatan Terkait Covid-19 yang diterbitkan oleh ASHP (American Society of Health-System Pharmacists) Advancing Healthcare, penggunaan Tocilizumab di Cina memang menjanjikan. Tapi, di Italia, dua dari enam (33 persen) pasien Covid-19 yang memiliki pneumonia dan dirawat dengan Tocilizumab meninggal.

Mengutip panel National Institutes of Health dalam panduan perawatan Covid-19, tidak terdapat data klinis yang cukup untuk merekomendasikan atau menentang penggunaan Tocilizumab sebagai pengobatan Covid-19. Peran pengukuran sitokin rutin dalam menentukan tingkat keparahan dan pengobatan Covid-19 masih membutuhkan studi lebih lanjut.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta di atas, klaim bahwa Tocilizumab adalah obat yang 90 persen bisa menyembuhkan infeksi virus Corona Covid-19 meskipun pasien dalam kondisi kritis belum bisa dibuktikan. Penelitian mengenai efektivitas obat nyeri sendi ini dalam perawatan pasien Covid-19 masih dilakukan oleh sejumlah ilmuwan, baik di Cina maupun di AS.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya