[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ibunda Jokowi Merupakan Keturunan PKI?

Jumat, 5 April 2019 08:17 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ibunda Jokowi Merupakan Keturunan PKI?

Narasi yang menyebutkan bahwa Jokowi adalah keturunan Partai Komunis Indonesia kembali beredar di media sosial. Seperti yang diunggah akun Hendi Subandi di Facebook, Jumat 22 Februari 2019.

Akun Hendi Subandi di Facebook, Jumat 22 Februari 2019, mengunggah foto dan narasi bahwa ibu Jokowi adalah seorang gerwani.

Hasil tangkapan layar yang diunggah akun Hendi Subandi menunjukkan gambar Jokowi mengenakan peci dan setelan jas. Disampingnya berdiri seorang perempuan lanjut usia dengan kebaya bermotif bunga.

Di bawah gambar tersebut tertera narasi yang menyebutkan bahwa perempuan lanjut usia di foto tersebut adalah ibunda Jokowi yang bernama Sulami. Perempuan yang disebut Sulami itu juga dituding sebagai mantan anggota Gerwani, sebuah organisasi perempuan yang kerap dihubungkan dengan Partai Komunis Indonesia.

Hendi Subandi bahkan mengklaim jika Sulami masih hidup. Hendi Subandi menulis informasinya itu ia peroleh dari buku berjudul JokowiUundercover yang ditulis Bambang Tri Mulyono.

Sejak diunggah oleh akun Hendi Subandi, tangkapan layar ini telah mendapat 4.800 komentar dan 2.300 kali dibagikan akun lainnya.

 

PEMERIKSAAN FAKTA

Laman Tempo.co telah menurunkan laporan terkait tudingan PKI yang dialamatkan kepada Capres 01 Jokowi. Laporan tersebut berjudul: “Dua Akademikus Menulis Buku Sangkal Jokowi Anak Anggota PKI”

Dua dosen dari perguruan tinggi berbeda menulis buku tentang asal-usul Presiden Joko Widodo (Jokowi). Hasil penelusuran kedua penulis yang tertuang dalam buku berjudul Jokowi dari Bantaran Kalianyar ke Istana itu membantah fitnah yang dikembangkan lawan politiknya bahwa Jokowi merupakan keturunan dari keluarga yang tersangkut Partai Komunis Indonesia (PKI).

Menurut salah satu penulis, Wawan Mas'udi, ia melacak sejarah asal-usul Jokowi mulai dari kakek-nenek serta kedua orang tuanya. "Kami mendatangi kampung-kampung tempat asal usul keluarganya dan mengumpulkan beberapa sumber," katanya dalam acara bedah buku yang digelar di Solo, Rabu, 19 Desember 2018.

Kakek Jokowi dari jalur ayah, Lamidi Wiryomiharjo, merupakan kepala desa di Desa Krajan, Karanganyar, yang menjabat sejak 1950 hingga 1980-an. Jabatan Lamidi, menurut dia, sekaligus membantah fitnah bahwa Jokowi merupakan keturunan dari simpatisan PKI. "Orde baru tidak mungkin membiarkan orang yang tersangkut PKI jadi kepada desa," katanya.

Wawan adalah seorang dosen dari Fakultas Ilmu Ilmu Sosial dan Politik Universitas Gadjah Mada. Sedangkan Ramdhon pengajar di Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Universitas Negeri Sebelas Maret.

Laman Tirto.id juga telah menurunkan laporan yang menjelaskan asal-usul ibunda Jokowi. Dalam laporan tersebut disebutkan bahwa indunda Jokowi bernama Sudjiatmi. Sudjiatmi lahir pada 15 Februari 1943 di Desa Giriroto, Ngemplak, Boyolali, Jawa Tengah.

Sudjiatmi menikah dengan Widjiatno Notomihardjo pada 1959. Pasangan ini lalu pindah dari Boyolali ke Srambatan, Solo bagian utara. Tanggal 21 Juni 1961, lahirlah anak pertama mereka, Joko Widodo.

Sudjiatmi dan suaminya memang orang biasa yang bahkan pernah mengalami kehidupan sulit. Keluarga ini beberapa kali pindah rumah, termasuk pernah tinggal di permukiman kumuh di bantaran kali.

Meski pernah mengalami masa sulit, pasangan Notomiharjo dan Sudjiatmi menyekolahkan Jokowi hingga ke perguruan tinggi, hingga sang putra merintis usaha mebel dan bisa memperbaiki taraf kesejahteraan keluarga.


KESIMPULAN

Berdasarkan semua bukti yang ada, narasi yang dibuat oleh akun Hendi Subandi yang menyebutkan bahwa ibunda Jokowi merupakan keturunan PKI adalah tidak akurat.

 

Zainal Ishaq

 

  •