Keliru, KRI Nanggala 402 Tenggelam karena Ranjau Bawah Laut Militer Cina

Rabu, 28 April 2021 15:07 WIB
 


 
Keliru, KRI Nanggala 402 Tenggelam karena Ranjau Bawah Laut Militer Cina

Klaim bahwa ditemukan banyak ranjau bawah laut milik militer Cina di lokasi tenggelamnya kapal selam milik TNI Angkatan Laut, KRI Nanggala 402, beredar di media sosial. Klaim tersebut beredar setelah, pada 21 April 2021 lalu, KRI Nanggala 402 hilang kontak saat mengikuti latihan tempur di perairan Bali, lalu dinyatakan tenggelam ke dasar laut.

Narasi itu terdapat dalam gambar tangkapan layar sebuah cuitan di Twitter pada 26 April 2021. "Saat ini, petinggi TNI digegerkan dengan temuan banyaknya ranjau bawah laut di sekitar lokasi tenggelamnya KRI Nanggala 402 | Hasil pantauan pesawat intai Poseidon P-8 Amerika simpulkan ranjau tersebut ditanam Angkatan Laut komunis Cina | Laut Indonesia sudah jebol | *infovalid," demikian narasi dalam cuitan tersebut.

Di Facebook, akun ini membagikan gambar tangkapan layar itu pada tanggal yang sama. Akun tersebut menulis, "Ngurusin radikal radikul mulu sih." Hingga artikel ini dimuat, unggahan itu telah mendapatkan 147 reaksi dan 23 komentar serta dibagikan sebanyak 161 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan di Facebook yang berisi klaim keliru terkait tenggelamnya KRI Nanggala 402, kapal selam milik TNI Angkatan Laut, di perairan Bali pada 21 April 2021.

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim itu, Tim CekFakta Tempo menghubungi Kepala Dinas Penerangan TNI AL (Kadispenal) Laksamana Pertama TNI Julius Widjojono. Dia membantah klaim dalam gambar tangkapan layar tersebut. Julis juga membantah KRI Nanggala tenggelam akibat bom, termasuk ranjau bawah laut. "Kalau (karena) bom, pasti ada lompatan air, pasti sonar menangkapnya," katanya pada 28 April 2021.

Seperti dilansir dari Kontan.co.id, saat latihan tempur di perairan Bali berlangsung, TNI AL banyak mengerahkan kapal perang, termasuk yang memiliki sonar. Artinya, sonar tersebut seharusnya menangkap suara apabila KRI Nanggala 402 meledak. "Bahkan oleh telinga-mata pun bisa terlihat bahwa air itu akan naik ke atas sedikit," kata Asisten Perencanaan dan Anggaran (Asrena) TNI AL Laksamana Muda TNI Muhammad Ali pada 27 April 2021.

Julius melanjutkan, saat mulai menyelam, semua lampu yang ada di KRI Nanggala masih menyala. Artinya, tidak terjadi blackout pada kapal selam tersebut. Jika terkena bom, menurut Julius, "Kapalnya pasti bubar, banyak serpihan saat itu juga. Kalau meledak karena ranjau, sea rider pun pasti terbalik," ujarnya.

Dikutip dari Koran Tempo edisi 25 April 2021, KRI Nanggala 402 hilang kontak saat geladi resik latihan penembakan torpedo pada 21 April dini hari. Kapal selam berjenis U-209 bikinan Jerman Barat pada 1978 itu sudah berlayar di perairan utara Pulau Bali sejak 20 April lalu. Kapal tersebut bersiap menggelar latihan perang rutin yang akan dihelat dua hari berikutnya.

Sesuai dengan rencana geladi resik latihan perang, KRI Nanggala 402 akan menembakkan torpedo berukuran 21 inci. Lalu, KRI Layang akan meluncurkan peluru kendali C802. Target keduanya sama, yaitu bekas KRI Karang Unarang. Geladi latihan itu dimulai pada 21 April pukul 03.00 Wita. Saat itu, KRI Nanggala meminta izin menyelam dengan kedalaman 13 meter dan bersiap menembakkan torpedo.

Selama satu jam, para awak sea rider dan otoritas latihan menunggu lesatan torpedo, tapi tak juga muncul. Suasana semakin mencekam saat komunikasi radio dengan KRI Nanggala terputus. Padahal, kru KRI Nanggala seharusnya lebih dulu berkomunikasi di radio untuk meminta izin penembakan torpedo. "Dipanggil-panggil sudah tidak merespons. Jalur komunikasi utama dan jalur cadangan terputus," kata Kepala Staf TNI AL Laksamana TNI Yudo Margono.

Dalam konferensi pers pada 24 April 2021, dikutip dari Liputan6.com, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto pun telah memastikan KRI Nanggala 402 tidak meledak. Dia menduga kapal selam itu mengalami keretakan dan tenggelam ke dasar laut. "Tidak meledak. Kalau meledak, pasti sudah buyar semua dan suara ledakannya terdeteksi. Kemungkinan mengalami keretakan," ujar Hadi.

Hingga saat ini, penyebab tenggelamnya KRI Nanggala 402 masih diinvestigasi. Kepala Staf TNI AL Laksamana TNI Yudo Margono, dalam konferensi pers pada 25 April 2021, mengatakan bahwa investigasi baru bisa dilakukan setelah badan kapal berhasil diangkat ke permukaan. Namun, hal ini juga bukan hal yang mudah, karena lokasi tenggelamnya kapal berada di laut dalam.

Meski begitu, Yudo masih meyakini tenggelamnya KRI Nanggala bukan dikarenakan kesalahan manusia atau human error. Ia menyebut, sesaat sebelum hilang kontak, seluruh peralatan kapal selam itu terpantau berfungsi dengan baik. Saat proses menyelam, kata Yudo, KRI Nanggala sudah melalui prosedur yang benar.

Kru pun terpantau menjalankan perannya sesuai tugas masing-masing. Saat mulai menyelam pun diketahui semua lampu masih menyala, yang berarti tidak terjadi blackout. "Sudah kita evaluasi dari awal kejadian, tapi tentunya saya berkeyakinan ini bukan human error tapi lebih pada faktor alam," kata Yudo.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa kapal selam milik TNI AL, KRI Nanggala 402, tenggelam akibat ranjau bawah laut militer Cina, keliru. Kadispenal Laksamana Pertama TNI Julius Widjojono telah membantah bahwa KRI Nanggala tenggelam akibat bom, termasuk ranjau bawah laut. Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto pun telah memastikan KRI Nanggala tidak meledak. Hingga artikel ini dimuat, penyebab tenggelamnya KRI Nanggala masih diinvestigasi.

TIM CEK FAKTA TEMPO

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya