Keliru, Virus Corona Covid-19 Muncul Karena Adanya Tes Rapid dan PCR

Selasa, 2 Februari 2021 19:12 WIB
 


 
Keliru, Virus Corona Covid-19 Muncul Karena Adanya Tes Rapid dan PCR

Klaim bahwa virus Corona penyebab Covid-19, SARS-CoV-2, muncul karena adanya tes cepat (rapid test) dan tes PCR (polymerase chain reaction) beredar di Facebook. Klaim ini dibagikan oleh akun Lois Lois pada 28 Januari 2021. “Gara2 ada alat setan Rapid dan PCR yg di sumbang Bill gate..Dunia kacau balau meyakini ada virus hanya karena adanya alat setan ini!!!!!”

Akun tersebut juga mengklaim bahwa pasien Covid-19 yang menderita gejala berat diakibatkan oleh obat antivirus. “Masih Main2 alat setan Maka harus siap di racuni obat yg di beri label 'Antivirus'!! Agar bergejala berat sesak nafas,mual,nyeri dada,jantung berdebar pakai Ventilator!!”

Dalam unggahannya, akun itu juga membagikan gambar tangkapan layar Instagram story dari akun @rachay.mds yang menyebut bahwa Tanzania adalah satu-satunya negara yang tidak terjangkit Covid-19 karena tidak menggunakan tes rapid maupun tes PCR. "Itu sebabnya tahun lalu kopit udah 3 bulan, tapi di indonesia masih normal-normal aja, sebelum ada alat tes."

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Lois Lois yang memuat klaim keliru soal tes rapid dan tes PCR Covid-19.

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan verifikasi Tim CekFakta Tempo, klaim-klaim dalam unggahan tersebut tidak berdasarkan fakta. Rapid test maupun tes PCR telah banyak digunakan untuk melakukan deteksi dalam berbagai penyakit lain sebelumnya, tidak hanya Covid-19. Berikut fakta-fakta atas klaim tersebut:

Klaim 1: Virus Corona Covid-19 bisa muncul karena adanya tes rapid dan tes PCR

Fakta:

Tes PCR dan rapid test adalah dua jenis tes yang bisa digunakan untuk mengetahui apakah seseorang terinfeksi Covid-19. Berdasarkan arsip berita Tempo, pakar kesehatan Akmal Taher mengatakan testing bersama tracing dan treatment (3T) merupakan strategi yang perlu diambil untuk menghentikan laju kasus Covid-19. Dengan tes, mereka yang positif Covid-19 bisa segera ditemukan lalu diisolasi agar tidak menularkannya pada orang lain.

Sebelum terjadinya pandemi Covid-19, tes PCR telah digunakan. Dikutip dari Science Mag, metode tes PCR ditemukan oleh Kary Mullis, ilmuwan Cetus Corporation di Emeryville, California, Amerika Serikat, pada Mei 1983. Sejak pertama kali ditemukan, tes PCR terus dikembangkan dan diperkuat serta telah menjadi salah satu alat laboratorium yang digunakan di berbagai penjuru dunia.

Dilansit dari Medicinenet, tes PCR punya banyak kegunaan, mulai dari mendiagnosis penyakit genetik, melakukan sidik jari DNA, menemukan bakteri dan virus, mempelajari evolusi manusia, mengkloning DNA mumi Mesir, dan sebagainya. Dengan demikian, tes PCR telah menjadi alat penting bagi ahli biologi, laboratorium forensik DNA, dan banyak laboratorium lain yang mempelajari materi genetik.

Dalam perjalanannya, metode ini berkembang menjadi RT-PCR (reverse transcriptase PCR), yakni teknik yang sangat sensitif untuk mendeteksi dan menghitung mRNA (messenger RNA). Tekniknya terdiri dari dua bagian, yakni sintesis cDNA dari RNA dengan RT dan amplifikasi cDNA tertentu oleh PCR. RT-PCR telah digunakan untuk mengukur viral load HIV dan juga dapat digunakan dengan virus RNA lain seperti campak dan gondongan.

Klaim 2: Tanzania satu-satunya negara yang tidak memiliki kasus Covid-19

Fakta:

Menurut data WorldOMeter, hingga 2 Februari 2021, terdapat 509 kasus Covid-19 di Tanzania, di mana 21 orang di antaranya meninggal. Tanzania telah mencatatkan kasus Covid-19 sejak 16 Maret 2020.

Tanzania pun mewajibkan orang yang keluar-masuk negaranya untuk memiliki hasil tes PCR negatif. Dikutip dari berita di All Africa pada 12 Januari 2021, individu yang masuk dan keluar dari Tanzania untuk berbagai alasan, baik itu urusan pribadi, bisnis, atau wisata, harus memiliki surat tes PCR Covid-19 dengan hasil negatif.

Langkah-langkah itu diambil oleh Tanzania untuk menjunjung tinggi komitmen dan memastikan negaranya tetap aman bagi rakyatnya, wisatawan, dan investor yang ingin mengunjungi Tanzania selama masa-masa sulit ini.

Klaim 3: Pasien Covid-19 yang bergejala berat karena diracun dengan obat antivirus

Fakta:

Seseorang yang terinfeksi Covid-19 bisa saja tidak menunjukkan gejala ataupun mengalami gejala ringan, gejala sedang, dan gejala berat. Dikutip dari Detik.com, para ahli menyebut memiliki komorbid atau penyakit penyerta menjadi faktor penentu kondisi pasien Covid-19 bisa menjadi berat atau tidak. Hal ini dikarenakan individu dengan penyakit penyerta memiliki sistem kekebalan tubuh yang lebih lemah sehingga tidak mampu melawan Covid-19.

Faktor kedua adalah jika virus berhasil melewati tenggorokan dan masuk ke dalam jaringan paru. Hal ini membuat penyakit tersebut masuk ke fase yang lebih memprihatinkan. Gejala yang dialami meliputi sakit dada, batuk keras, dan sesak napas. Virus ini juga dapat menyerang alveoli atau kantong udara dan memenuhinya dengan cairan sehingga menimbulkan pneumonia.

Sementara faktor ketiga adalah respons sistem kekebalan tubuh. Dalam kebanyakan kasus, kekebalan tubuh bisa langsung melawan dan mematikan virus Corona dengan sukses. Saat kemunculan virus, tubuh berusaha segera memperbaiki kerusakan di paru-paru. Apabila berjalan dengan baik, infeksinya dapat diberantas dalam beberapa hari.

Sayangnya, ada beberapa kondisi di mana kekebalan tubuh dapat lebih berbahaya dan menyebabkan hilangnya folikel yang membantu mengusir kontaminasi. Selain itu, ada juga sindrom badai sitokin yang terjadi saat tubuh overdrive dalam upaya melawan virus. Saat badai sitokin terjadi, imun yang harusnya menyerang virus malah balik menyerang tubuh.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa virus Corona Covid-19 muncul karena adanya tes rapid dan tes PCR, keliru. Testing, terutama dengan tes PCR, justru menjadi salah satu strategi yang penting dalam menghentikan pandemi Covid-19. Teknologi tes PCR pun sudah ditemukan sejak 1983, jauh sebelum munculnya Covid-19.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya