Keliru, Status dari WhatsApp adalah Scammer yang Bisa Curi Data Pribadi

Senin, 1 Februari 2021 16:29 WIB
 


 
Keliru, Status dari WhatsApp adalah Scammer yang Bisa Curi Data Pribadi

Gambar tangkapan layar unggahan di Facebook yang berisi klaim bahwa status dari WhatsApp adalah sebuah scammer atau penipuan yang bisa mencuri data akun bank dan data pribadi viral. Dalam unggahan itu, terdapat gambar tangkapan sebuah status di WhatsApp yang dibagikan oleh akun terverifikasi dengan nama "WhatsApp".

Unggahan tersebut ditulis oleh akun Amad Ewan. Dalam unggahan itu, terdapat pula gambar tangkapan layar sebuah video berita tentang WhatsApp. Akun ini pun menulis, "Perhatian..TAKTIK BARU SCAMMER.....Hati2 dapat msg dari WhatsApp, tadi dah masuk berita tv3, jgn tekan link biru tu, kalau tekan data account bank dan data peribadi akan dipindahkan."

Di Facebook, gambar tangkapan layar unggahan tersebut dibagikan salah satunya oleh akun BodoAmat, tepatnya pada 29 Januari 2021. Akun itu menulis, “Ada yang sama WhatsApp nya begitu?” Hingga artikel ini dimuat, unggahan tersebut telah mendapatkan lebih dari 200 reaksi dan 300 komentar serta dibagikan lebih dari 1.500 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook BodoAmat yang memuat klaim keliru terkait status dari akun resmi WhatsApp.

PEMERIKSAAN FAKTA

Berdasarkan verifikasi Tim CekFakta Tempo, status tersebut berasal dari akun resmi milik WhatsApp. Status ini bukanlah scammer yang dapat mengambil alih data akun bank maupun data pribadi pengguna WhatsApp. Status tersebut hanya berisi penjelasan dari WhatsApp tentang kebijakan privasinya, setelah sebelumnya muncul kesimpangsiuran soal kebijakan ini.

Awalnya, klaim palsu yang menyebut status dari WhatsApp itu adalah scammer beredar di Malaysia. Salah satu pengguna Facebook asal Malaysia menulis klaim itu dan melengkapinya dengan gambar tangkapan layar video berita dari media lokal tentang taktik scam di WhatsApp. Beberapa warganet pun secara keliru menyimpulkan video berita tersebut telah mengkonfirmasi bahwa status WhatsApp itu bisa mencuri data akun bank dan data pribadi.

Dilansir dari situs media Malaysia, The Star, video berita tersebut sebenarnya melaporkan tentang para penipu yang mencoba membajak akun WhatsApp dengan cara memperdaya pengguna untuk membagikan kode verifikasi enam digit, berdasarkan pernyataan pers Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia (MCMC) pada 21 Januari 2021.

Pernyataan pers MCMC tentang modus pembajakan akun WhatsApp melalui kode verifikasi itu memang pernah diunggah ke YouTube oleh Buletin TV3, kanal milik stasiun televisi Malaysia TV3, pada 21 Januari 2021 dengan judul “MCMC | Waspada Taktik Penipuan Ambil Alih Akaun Whatsapp”. Dalam keterangannya, MCMC mengingatkan publik agar waspada terhadap penipuan yang bertujuan mengambil alih akun pengguna WhatsApp.

Menurut laporan The Star, sejak pekan terakhir Januari 2021, WhatsApp memang mulai membagikan status di platformnya lewat akun resminya. Lewat status ini, WhatsApp bakal memberi tahu pengguna terkait fitur baru atau pembaruan kebijakan. Pengguna akan melihat bahwa status tersebut diunggah oleh akun yang bernama "WhatsApp" dengan simbol centang di sebelahnya, yang menandakan bahwa akun tersebut terverifikasi.

Dilansir dari Kompas.com, terdapat empat status yang dibagikan oleh WhatsApp untuk pertama kalinya ini. Empat status itu berbunyi "Satu hal yang tidak baru adalah komitmen kami terhadap privasi Anda", "WhatsApp tidak dapat membaca tau mendengarkan percakapan pribadi Anda karena percakapan tersebut terenkripsi secara end-to-end", "WhatsApp tidak dapat melihat lokasi yang Anda bagikan", dan "WhatsApp tidak membagikan kontak Anda dengan Facebook".

Berdasarkan arsip berita Tempo, juru bicara WhatsApp juga telah membantah isu bahwa status tersebut bakal mencuri data pengguna di ponsel. WhatsApp memutuskan untuk mulai menghadirkan informasi melalui fitur status itu untuk membantu orang-orang mendapatkan fakta langsung dari WhatsApp mengenai pembaruan kebijakan terbaru. “Informasi WhatsApp di status itu tidak menyerap data ponsel atau data lainnya,” katanya pada 31 Januari 2021.

WhatsApp APAC Communications Director Sravanthi Dev menjelaskan kebijakan tersebut diambil karena belakangan banyak disinformasi yang beredar terkait pembaruan kebijakan privasi WhatsApp. “Info status ini adalah inisiatif dari WhatsApp untuk membantu pengguna memahami bagaimana WhatsApp melindungi privasi dan keamanan pengguna,” ujar Dev. Dev juga menjelaskan, ke depannya, aplikasi milik Facebook tersebut akan terus menggunakan status ini untuk menyampaikan secara langsung update kepada pengguna.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa status dari WhatsApp merupakan scammer yang bisa mencuri data akun bank dan data pribadi, keliru. Status tersebut berasal dari akun resmi milik WhatsApp. Status ini bukanlah scammer yang dapat mengambil alih data pengguna di ponsel. Status tersebut berisi penjelasan dari WhatsApp tentang kebijakan privasinya. Gambar tangkapan layar video berita yang digunakan untuk melengkapi klaim itu pun tidak terkait dengan status dari WhatsApp. Video milik stasiun televisi Malaysia TV3 itu berisi pernyataan Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia (MCMC) terkait salah satu modus penipuan dengan WhatsApp.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya