Sesat, Unggahan yang Kaitkan Foto Kendaraan yang Hanyut Ini dengan Banjir Kalsel

Selasa, 19 Januari 2021 17:18 WIB
 


 
Sesat, Unggahan yang Kaitkan Foto Kendaraan yang Hanyut Ini dengan Banjir Kalsel

Foto yang memperlihatkan sejumlah mobil dan motor di jalanan yang terseret arus banjir beredar di media sosial. Foto ini dibagikan bersama narasi yang menyinggung banjir Kalsel (Kalimantan Selatan). Foto tersebut menyebar di tengah terjadinya banjir di Kalsel sejak 12 Januari 2021 lalu. Akibat banjir itu, ribuan rumah terendam dan 20 ribu warga mengungsi.

Di Facebook, foto tersebut diunggah salah satunya oleh akun Beni Sulastiyo, tepatnya pada 16 Januari 2021. Berikut sebagian narasi yang ditulis oleh akun ini:

"PERTAHANKAN HUTAN KALIAN! Bagi para sahabat yang daerahnya masih ada hutan...pertahankan hutan kalian. Jangan pernah melepaskannya kepada investor yang akan mengkonversinya menjadi kawasan tambang atau kebun sawit. Hutan kalian habis, banjir datang, derita bertebaran dan remuklah masa depan kita semua. *** Bung Ben, Ptk. 15.1.2021 #pray4kalimantan”

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Beni Sulastiyo yang mengaitkan foto unggahannya dengan banjir di Kalimantan Selatan.

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo mula-mula menelusuri jejak digital foto tersebut dengan reverse image tool Source dan Google. Hasilnya, ditemukan bahwa banjir yang menghanyutkan sejumlah kendaraan dalam foto tersebut bukan banjir di Kalsel, melainkan banjir di Ciledug, Tangerang, Banten, pada awal Januari 2020.

Video suasana banjir di kawasan perumahan Ciledug tersebut pernah diunggah ke YouTube oleh kanal The JEOX pada 1 Januari 2020 dengan judul “Detik Detik Banjir Besar 1 Januari 2020 Jakarta Bekasi”. Cuplikan yang identik dengan foto yang diunggah oleh akun Facebook Beni Sulastiyo terlihat pada pada detik pertama dalam video berdurasi sekitar 4 menit itu.

Besarnya banjir di Ciledug yang mampu menyeret kendaraan itu juga pernah diberitakan oleh kanal YouTube milik situs media Suara.com, Suaradotcom, pada 1 Januari 2020 dengan judul “Mobil Terseret Arus Banjir di Ciledug Indah”. Dalam keterangannya, tertulis bahwa ketika itu banjir terjadi di sebagian wilayah Jakarta, Bekasi, dan Tangerang.

Banjir tak kunjung surut seiring dengan tingginya intensitas hujan yang mengguyur sejak malam sebelumnya. Satu kawasan yang paling terdampak banjir adalah kompleks perumahan Ciledug Indah I dan II di Jalan KH Hasyim Ashari. Arus air yang membanjiri wilayah tersebut sangat deras hingga mobil-mobil yang terparkir di pinggir jalan hanyut dan tak dapat dihentikan.

Video yang sama juga pernah ditayangkan oleh stasiun televisi BeritaSatu di kanal YouTube-nya pada 1 Januari 2020 dengan judul “Dahsyatnya Terjangan Banjir di Perumahan Ciledug Indah”.

Berdasarkan arsip berita Tempo, sedikitnya lima kecamatan di Kota Tangerang dikepung banjir pada 1 Januari 2020. Hujan deras memang mengguyur Tangerang sejak perayaan tahun baru. Hujan itu menyebabkan sejumlah wilayah, seperti di Perumahan Pinang Griya, Kecamatan Pinang; Perumahan Ciledug Indah, Kecamatan Ciledug; Kecamatan Batuceper; Kecamatan Tangerang; dan Kecamatan Benda, tergenang banjir yang masuk hingga ke rumah-rumah warga.

Banjir Kalimantan Selatan

Dilansir dari Kompas.com, sejak 12 Januari 2021, beberapa daerah di Kalsel terendam banjir. Kepala Basarnas Banjarmasin Sunarto mengatakan ada dua daerah yang terparah dilanda banjir, yakni Kabupaten Banjar dan Kota Tanah Laut. Ketinggian air di daerah terparah ini mencapai 2 meter.

Dikutip dari CNN Indonesia, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat sebanyak 10 kabupaten dan kota terdampak banjir Kalsel per 17 Januari 2021. Kabupaten dan kota tersebut adalah Kabupaten Tapin, Kabupaten Banjar, Kota Banjar Baru, Kota Tanah Laut, Kota Banjarmasin, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kabupaten Balangan, Kabupaten Tabalong, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, dan Kabupaten Batola.

Dilansir dari arsip berita Tempo, di sela-sela kunjungannya ke lokasi banjir Kalsel, Presiden Jokowi mengatakan tingginya curah hujan, yang terjadi hampir selama 10 hari berturut-turut, yang menyebabkan banjir tersebut. Menurut dia, daya tampung Sungai Barito yang biasanya menampung 230 juta meter kubik meluap, hingga air sebanyak 2,1 miliar kubik membanjiri 10 kabupaten dan kota di Kalsel.

Menurut arsip berita Tempo, Kepala Kampanye Jaringan Anti Tambang (Jatam) Nasional, Melky Nahar, menilai banjir Kalimantan Selatan terjadi akibat alih fungsi hutan menjadi tambang dan sawit. "Banjir yang terjadi, tampaknya akibat tata guna lahan yang amburadul akibat kawasan hutan berganti menjadi kawasan tambang dan sawit," kata Melky kepada Tempo pada 17 Januari 2021.

Melky mengatakan, antara titik-titik banjir dari hulu ke hilir, tampak konsesi tambang perusahaan. Berdasarkan data Jatam, terdapat 177 konsesi di sejumlah kabupaten yang terdampak banjir. Menurut Melky, pekerjaan mendesak dan sangat penting bagi pemerintah adalah evaluasi rencana tata ruang wilayah atau pemanfaatan lahan dan hutan di Kalsel secara keseluruhan.

Ia juga meminta pemerintah melakukan penegakan hukum, mencabut izin-izin tambang dan sawit di kawasan esensial bagi lingkungan dan rakyat. Selain itu, pemerintah juga harus memulihkan kerusakan yang telah terjadi untuk merespons banjir Kalsel. "Tanpa hal di atas, kejadian serupa akan terjadi dan kita akan mendengar ucapan basa-basi dari Presiden Jokowi lagi."

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, unggahan yang mengaitkan foto sejumlah kendaraan yang hanyut karena banjir di atas dengan banjir Kalimantan Selatan, menyesatkan. Banjir dalam foto tersebut terjadi di kawasan Ciledug, Tangerang, Banten, pada awal Januari 2020, jauh sebelum terjadinya banjir Kalsel pada Januari 2021.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id


 


  •  

    Selengkapnya