[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Foto Terawan yang Dapat Penghargaan WHO karena Berhasil Tangani Covid-19?

Kamis, 12 November 2020 13:50 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Foto Terawan yang Dapat Penghargaan WHO karena Berhasil Tangani Covid-19?

Foto yang memperlihatkan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto yang berkalung medali sedang memegang piala serta piagam penghargaan beredar di grup-grup percakapan WhatsApp. Foto ini dibagikan dengan narasi bahwa Terawan mendapatkan penghargaan dari Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO atas keberhasilan Indonesia menangani pandemi Covid-19.

Foto ini beredar bersamaan dengan menyebarnya undangan WHO kepada Terawan untuk mengikuti pertemuan virtual pada 6 November 2020. Undangan ini sempat disebut sebagai bentuk apresiasi WHO atas keberhasilan Terawan menangani Covid-19. Belakangan, undangan itu disebut hanya menyinggung implementasi Intra-Action-Review (IAR) Covid-19.

Gambar tangkapan layar pesan WhatsApp yang berisi foto Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto dan klaim keliru bahwa ia mendapatkan penghargaan dari WHO karena berhasil menangani pandemi Covid-19.

Apa benar foto tersebut merupakan foto Menkes Terawan yang mendapat penghargaan WHO atas keberhasilannya menangani Covid-19?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo menelusuri jejak digital foto Menkes Terawan tersebut dengan reverse image tool Source, Yandex, dan Google. Hasilnya, ditemukan informasi bahwa piagam penghargaan dalam foto itu bukan berasal dari WHO, melainkan dari Lembaga Prestasi Indonesia-Dunia (Leprid). Penghargaan yang diberikan Leprid itu pun tidak terkait dengan penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia.

Foto yang identik pernah dimuat oleh situs media Sindonews.com dalam beritanya pada 21 Juli 2019 dengan judul “Dokter Terawan Raih Lifetime Achievement Award dari Leprid”. Kemiripan terlihat dari seragam TNI yang dikenakan oleh Terawan, bentuk interior ruangan, serta desain piagam penghargaan Leprid. Dalam piagam itu pun, terdapat logo Leprid, berupa bintang berwarna emas yang sudut bagian atasnya berwarna merah-putih.

Menurut berita tersebut, Leprid memberikan penghargaan itu ketika masih menjadi Kepala Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta. Apresiasi tersebut diberikan karena Terawan menemukan metode cuci otak untuk penyakit stroke. Dilansir dari Suaramerdeka.com, Ketua Umum Leprid Paulus Pangka memberikan penghargaan dalam bentuk medali, piagam, dan piala kepada Terawan di RSPAD Gatot Soebroto pada 17 Juli 2019.

Undangan WHO

Menkes Terawan memang mendapatkan undangan dari WHO untuk menghadiri pertemuan virtual pada 6 November 2020. Namun, undangan ini tidak terkait dengan pemberian penghargaan kepada Terawan, melainkan terkait implementasi Intra-Action-Review (IAR) Covid-19 di Indonesia.

Dilansir dari Kompas.com, epidemiolog dari Griffith University, Australia, Dicky Budiman, mengatakan, "Bila dilihat isi suratnya, tidak ada pernyataan keberhasilan Indonesia dalam pengendalian pandemi, hanya mengakui keberhasilan indonesia dalam mengadakan kegiatan IAR."

Menurut Dicky, IAR adalah mekanisme monitoring evaluasi terkait salah satu pilar dalam peraturan kesehatan internasional (IHR) hasil revisi pada 2005. Tujuannya, agar setiap negara bisa mawas diri terhadap capaian dan kekurangan dalam pengendalian pandeminya.

"Jadi, undangan konferensi pers dari WHO tersebut bukan dalam arti mengakui keberhasilan Indonesia dalam pengendalian pandeminya, tapi apresiasi karena telah melaksanakan kegiatan IAR yang dianggap 'sukses'," ujar Dicky.

Masih dilansir dari Kompas.com, konferensi pers virtual pada 6 November 2020 itu juga diikuti oleh Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, Menkes Thailand Anutin Charnvirakul, dan Menkes Afrika Selatan Zweli Mkhize.

Dalam konferensi pers virtual itu, Terawan yang mendapatkan giliran berbicara keempat memberikan apresiasi atas dukungan WHO kepada Indonesia dalam pelaksanaan IAR Covid-19 di Indonesia. Menurut dia, menangani Covid-19 di Indonesia bukan perkara mudah.

Pasalnya, ada banyak pemangku kepentingan yang harus diajak bekerja sama dalam satu komando. "Meski begitu, di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi dan koordinasi Covid-19 Task Force Luhut Binsar Pandjaitan, seluruh stakeholder bisa berkomitmen dan berkontribusi dalam mendukung IAR."

Dikutip dari Katadata.co.id, Dicky Budiman mengatakan pelaksanaan rekomendasi IAR Covid-19 di Indonesia hanya tercapai 16 persen. Karena itu, pekerjaan rumah pemerintah dalam menangani pandemi Covid-19 masih banyak, terutama dalam tiga pilar penting, yaitu komando dan koordinasi, pengendalian infeksi, serta laboratorium.

Menurut Dicky, aspek komando dan koordinasi di Indonesia harus diperbaiki. Pasalnya, manajemen menjadi salah satu hal yang kritikal dalam penanganan pandemi. Pengendalian infeksi pun harus diutamakan. Lalu, penyediaan jaringan laboratorium dan kapasitas tes harus ditingkatkan. Hal tersebut penting untuk mencapai tingkat positivity rate sebesar 5 persen.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa foto di atas merupakan foto Menkes Terawan yang mendapat penghargaan WHO atas keberhasilannya menangani Covid-19 keliru. Penghargaan yang diterima Terawan dalam foto tersebut diberikan oleh Leprid karena telah menemukan metode cuci otak untuk penyakit stroke. Penghargaan itu diterima saat Terawan masih menjabat sebagai Kepala RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta, tepatnya pada 17 Juli 2019. Undangan WHO kepada Terawan untuk mengikuti pertemuan virtual pada 6 November 2020 pun bukan dalam rangka memberikan penghargaan, melainkan membahas implementasi IAR Covid-19 di Indonesia.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya