[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Video Penyambutan Jenazah Pemuda Chechnya yang Bunuh Guru Prancis Samuel Paty?

Selasa, 10 November 2020 16:50 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Ini Video Penyambutan Jenazah Pemuda Chechnya yang Bunuh Guru Prancis Samuel Paty?

Video yang memperlihatkan kerumunan jemaah di depan sebuah masjid besar yang mengarak sebuah keranda beredar di media sosial. Menurut narasi yang menyertainya, keranda tersebut berisi jenazah pemuda muslim asal Chechnya, Rusia, yang memenggal leher Samuel Paty, seorang guru di Prancis yang dianggap melecehkan Islam karena menunjukkan gambar kartun Nabi Muhammad milik Charlie Hebdo kepada murid-muridnya.

Di Facebook, video beserta narasi tersebut dibagikan salah satunya oleh akun Kabar Jatim, tepatnya pada 3 November 2020. Akun ini menulis, "Jenazah pemuda Islam berbangsa Checnya yg memenggal leher samuel paty perancis yg membuat penghinaan kpd Nabi Muhammad melalui karikatur nya tlh di bawa pulang ke Chechnya dan di kebumikan disana sebagai seorang mujahid agung. Takbir...!!!"

Hingga artikel ini dimuat, unggahan itu telah mendapatkan lebih dari 17 ribu rekasi dan 1.200 komentar serta dibagikan lebih dari 2.200 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Kabar Jatim.

Apa benar video tersebut adalah video penyambutan jenazah pemuda asal Chechnya yang membunuh Samuel Paty?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim CekFakta Tempo mula-mula memfragmentasi video tersebut menjadi sejumlah gambar dengan tool InVID. Kemudian, gambar-gambar itu ditelusuri jejak digitalnya dengan reverse image tool Yandex dan Google.

Hasilnya, ditemukan bahwa video tersebut telah beredar di internet sejak 2018, jauh sebelum peristiwa pembunuhan Samuel Paty pada 16 Oktober 2020. Video itu merupakan video iring-iringan pembawa jenazah Yusup Temerkhanov, pria asal Chechnya yang dihukum atas kasus pembunuhan mantan Kolonel Angkatan Darat Rusia Yury Budanov. Temerkhanov membantah terlibat dan mengaku tidak bersalah.

Video serupa, yang diambil dari sudut yang berbeda, pernah diunggah oleh kanal YouTube milik situs media Radio Liberty pada 4 Agustus 2018. Video berdurasi 4 menit 37 detik ini memperlihatkan iring-iringan warga yang mengantar jenazah Yusup Temerkhanov untuk prosesi salat jenazah di masjid hingga pemakaman. Video lain dengan durasi yang lebih singkat pernah diunggah oleh kanal Elektrik_95, juga pada 4 Agustus 2018.

Dilansir dari situs berita Kaukasus, OC Media, pada 4 Agustus 2018, puluhan ribu orang menghadiri pemakaman Yusup Temerkhanov, termasuk Presiden Republik Chechnya Ramzan Kadyrov. Di mata masyarakat Chechnya, Temerkhanov dianggap sebagai "pembalas dendam rakyat".

Temerkhanov meninggal pada 3 Agustus di tahanan berkeamanan tinggi di Oblast Omsk, salah satu oblast Rusia yang berada di Siberia. Dia mesti menjalani hukuman penjara selama 15 tahun terkait pembunuhan Yury Budanov, mantan kolonel tentara Rusia.

Menurut laporan OC Media, pada 2000, Budanov menculik wanita Chechnya berusia 18 tahun, Elza Kungayeva, dari rumahnya di Desa Tangi-Chu. Kungayeva kemudian dibunuh di pangkalan unit militer Budanov. Pembunuhan ini dianggap sebagai salah satu insiden yang paling disorot dalam Perang Chechnya II pada 1999-2009.

Di bawah tekanan, otoritas Rusia melanjutkan penuntutan terhadap Budanov. Dia pun menjalani sisa jabatannya di Oblast Ulyanovsk. Pada 2011, Budanov ditembak mati di Moskow oleh penyerang tak dikenal. Temerkhanov, yang dituduh membunuh Budanov, membantah terlibat dalam penembakan itu.

Dilansir dari BBC, Yuri Budanov tewas di Moskow pada Juni 2011 dengan empat tembakan di kepala. Ia dikenal karena terkait dengan tuduhan pembunuhan terhadap seorang wanita Chechnya berusia 18 tahun, Elza Kungayeva, dan menjadi satu-satunya perwira senior tentara Rusia yang dihukum karena kejahatan perang di Chechnya.

Menurut penyelidikan, pada 27 Maret 2000 malam, Budanov menculik dan kemudian membunuh Kungayeva. Dia dituduh telah menyalahgunakan kekuasaan serta melakukan penculikan dan pembunuhan. Pada 2003, dia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara. Pengadilan juga mencabut pangkat kolonel dan semua penghargaannya.

Pada Desember 2008, pengadilan di Oblast Ulyanovsk, tempat Budanov menjalani hukumannya, mengesahkan pembebasan bersyaratnya, yang memicu gelombang protes di Chechnya. Sekitar 2,5 tahun kemudian, dia ditembak mati di sebuah kantor notaris di Komsomolsky Prospekt, Moskow. Menurut penyelidikan, Yusup Temerkhanov, yang ditangkap terkait kasus ini, diduga membalas dendam ayahnya yang dibunuh oleh tentara Rusia pada 2000.

Pembunuh Samuel Paty

Berdasarkan arsip berita Tempo, yang mengutip CNN, Kepolisian Prancis mengungkap bahwa nama pelaku pembunuhan Samuel Paty adalah Abdoullakh Abouyezidovitch, remaja 18 tahun asal Chechnya. Abouyezidovitch membunuh Paty terkait materi ajarannya di sekolah.

Paty diketahui menggunakan foto kartun Nabi Muhammad dari majalah satir Charlie Hebdo untuk mengajar materi kebebasan berpendapat. Materi itu ternyata menimbulkan protes dari sejumlah orang tua murid yang belakangan sampai ke telinga Abouyezidovitch.

Abouyezidovitch tewas ditembak oleh polisi di hari yang sama ketika ia memenggal Paty. Di sisi lain, sejumlah bukti perihal pengakuannya bahwa ia telah berencana membunuh Paty juga sudah ditemukan, berupa pesan yang diunggah ke Twitter.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta tempo, klaim bahwa video di atas merupakan video penyambutan jenazah pemuda asal Chechnya yang membunuh guru Prancis Samuel Paty, keliru. Video tersebut telah beredar di internet sejak 2018, jauh sebelum pembunuhan Paty pada 16 Oktober 2020. Video itu merupakan video iring-iringan pembawa jenazah Yusup Temerkhanov, pria asal Chechnya yang dihukum atas kasus pembunuhan mantan Kolonel Angkatan Darat Rusia Yury Budanov. Temerkhanov membantah terlibat dan mengaku tidak bersalah atas kasus tersebut.

ZAINAL ISHAQ

Anda punya data/informasi berbeda, kritik, atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya