[Fakta atau Hoaks] Benarkah Keluarga di India Ini Tewas Karena Daun Pisang yang Terkena Virus Kelelawar?

Jumat, 3 Juli 2020 14:33 WIB
 
[Fakta atau Hoaks] Benarkah Keluarga di India Ini Tewas Karena Daun Pisang yang Terkena Virus Kelelawar?

Foto yang memperlihatkan lima orang dalam keadaan mata tertutup dan terbaring di lantai beredar di media sosial. Lima orang itu diklaim sebagai sebuah keluarga di India yang tewas akibat makan beralaskan daun pisang yang terkena virus kelelawar.

Di atas foto tersebut, terdapat narasi yang berbunyi, "Hati2 makan pakai daun pisang, sejeluarga d india meningal,Daun pisang tempat mereka makan terimpeksi pirus k lalawar..bagi2kan brita terbaru ini." Terdapat pula foto kelelawar yang hinggap di batang pisang di bawah foto itu.

Di Facebook, salah satu akun yang mengunggah foto tersebut adalah akun Abddie Negara, yakni pada 1 Juli 2020. Hingga artikel ini dimuat, unggahan itu telah dibagikan sebanyak 194 kali.

Gambar tangkapan layar unggahan akun Facebook Abddie Negara.

Apa benar keluarga di India dalam foto di atas tewas karena makan beralaskan daun pisang yang terkena virus kelelawar?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memeriksa klaim tersebut, Tim CekFakta Tempo mula-mula menelusuri foto di atas dengan reverse image tool Source. Lewat cara ini, ditemukan petunjuk dari situs cek fakta berbahasa Tamil yang berbasis di India, YouTurn, yang pernah memverifikasi klaim tersebut pada 2018.

Menurut YouTurn, klaim bahwa enam keluarga dalam foto tersebut tewas karena terinfeksi virus kelelawar dari daun pisang adalah klaim yang keliru. Keluarga yang berasal dari Desa Mamilakatta dekat Suryapet, negara bagian Telangana, itu bunuh diri dengan menenggak racun. Peristiwa ini terjadi pada September 2017.

Fakta tersebut berasal dari investigasi polisi setempat. Menurut polisi, keluarga itu memutuskan untuk bunuh diri bersama-sama karena memiliki hutang dalam jumlah yang cukup besar. Kepala keluarga ini hanya bekerja sebagai karyawan di sebuah perusahaan.

Berbekal petunjuk tersebut, Tempo menelusuri pemberitaan lokal dengan memasukkan kata kunci “a family in Suryapet, India, committed suicide” ke mesin pencari Google. Hasilnya, ditemukan banyak berita terkait peristiwa itu oleh media lokal pada 2017.

Telangana Today misalnya, menulis bahwa keluarga yang tinggal di Mamillagadda, Suryapet, tersebut melakukan bunuh diri dengan mengkonsumsi pestisida karena masalah keuangan. Para korban diidentifikasi sebagai Kasthuri Janardhan, Chandrakala, Ashok, Prabhatha, Sriri, dan Ruthwika.

Kejadian ini berawal ketika Kasthuri Suresh, putra Kasthuri Janardhan, meminjam uang kepada seseorang untuk membangun bisnis jasa perangkat keras komputer. Namun, usaha ini gulung tikar, dan Kasthuri Suresh melarikan diri.

Setelah kepergian Kasthuri Suresh, pemberi pinjaman mulai mendatangi keluarga Kasthuri Janardhan untuk menagih dan menekan mereka agar membayar uang tersebut. Tak lama kemudian, mereka dilaporkan bunuh diri dengan mengkonsumsi pestisida diduga karena merasa tertekan dan malu.

Televisi lokal HMTV juga pernah melaporkan berita tersebut dengan menyertakan video para korban yang wajahnya telah diburamkan. Video itu diunggah di kanal YouTube mereka pada 17 September 2017. Dalam video itu, terlihat enam jenazah korban dengan pakaian yang sama dengan yang terlihat dalam foto yang beredar di Facebook.

HMTV juga menyebut bahwa mereka tewas setelah menenggak racun karena masalah keuangan. "In a tragic incident, a family of six persons including two women, two children and two men have committed by consuming pesticide in a suicide pact at Kasturi Bazar in Suryapet. The reason is known that they committed suicide due to financial problems."

Klaim keliru beredar sejak 2018

Klaim yang salah mengenai meninggalnya keluarga tersebut telah menyebar sejak 2018, sebagaimana yang ditulis oleh YouTurn. Klaim yang beredar saat itu,sama dengan klaim yang beredar saat ini, bahwa mereka meninggal karena terinfeksi virus nipah, virus yang berasal dari kelelawar yang menempel di daun pisang.

Pada 13 Juni 2018, muncul klaim lain terkait foto itu, bahwa keluarga tersebut tewas karena minum Coca-Cola. Bahkan, di Twitter, informasi tersebut dilengkapi dengan foto sejumlah botol Coca-Cola.

Klaim keliru kembali beredar pada 2019, di mana keluarga itu diklaim meninggal setelah mengkonsumsi kue. Klaim ini menyebar bersama dengan foto keluarga lain yang sedang memamerkan sebuah kue. Klaim itu telah dibantah oleh situs cek fakta India lainnya, Bhaskar Hindi.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan fakta Tempo, klaim bahwa keluarga di India dalam foto di atas tewas karena makan beralaskan daun pisang yang terkena virus kelelawar keliru. Keluarga tersebut meninggal karena menenggak pestisida. Mereka bunuh dini akibat masalah ekonomi yang membelitnya. Berbagai klaim yang salah mengenai foto ini juga telah beredar sejak 2018.

IKA NINGTYAS

Anda punya data/informasi berbeda, kritik atau masukan untuk artikel cek fakta ini? Kirimkan ke cekfakta@tempo.co.id



  •  

    Selengkapnya