Benar, Video Bocah 7 Tahun Menangis saat Bersaksi Memenjarakan Ibunya

Selasa, 30 Agustus 2022 17:05 WIB

Benar, Video Bocah 7 Tahun Menangis saat Bersaksi Memenjarakan Ibunya

Video yang memperlihatkan seorang bocah tengah memberikan kesaksian di persidangan yang memberatkan ibunya sendiri dalam kasus pembunuhan anak.

Di Instagram, video tersebut dibagikan akun ini pada 20 Agustus 2022 dengan judul 'Tangisan bocah berumur 7 tahun ketika harus bersaksi menjarakan ibunya sendiri'.

Hingga artikel ini dimuat, video tersebut telah mendapat 725 komentar.

Tangkapan layar video yang beredar di Instagram tentang anak berumur 7 tahun yang bersaksi memenjarakan ibunya.

Apa benar ini video tangis bocah 7 tahun saat bersaksi memenjarakan ibunya?

PEMERIKSAAN FAKTA

Untuk memverifikasi klaim di atas, Tim Cek Fakta Tempo mula-mula memfragmentasi video tersebut dengan menggunakan tool InVid. Selanjutnya penelusuran jejak digital dilakukan dengan menggunakan reverse image tools Google dan Yandex. 

Hasilnya, bocah dalam video tersebut menangis di ruang sidang saat memberikan kesaksian bahwa ibunya telah membunuh adiknya.

AJ, baru berusia tujuh tahun saat memberikan kesaksian di persidangan. Bocah laki-laki itu menggambar untuk mengilustrasikan saat dia mengatakan ibunya menggendong saudara perempuannya di bawah air di kolam mereka.

Dilansir dari thesun.co.uk, kesaksian AJ tentang bagaimana dia melihat ibunya menenggelamkan saudara perempuannya telah memicu perdebatan delapan tahun tentang apakah anak itu benar-benar dibunuh.

Amanda Lewis, 35, dihukum karena menenggelamkan putrinya Adrianna, 7, di kolam renang di rumah mereka. Dia dipenjara seumur hidup pada Februari 2008. Dalam adegan-adegan yang menghantui, AJ menunjukkan kepada pengadilan gambar ibunya yang membunuh Adrianna. Ketika jaksa bertanya kepada anak laki-laki itu apa gambarnya, dia menjawab: “Itu ibuku. Membunuh adikku.”

Ketika Adrianna Hutto tenggelam, polisi mengira itu adalah kecelakaan tragis tetapi segera adik laki-lakinya mengungkapkan bagaimana ibunya, Amanda, dengan sengaja menenggelamkan gadis kecil itu.

Seperti dikutip dari mirror.co.uk, pada awalnya kematian Adrianna Hutto yang berusia tujuh tahun hanyalah sebuah tragedi mengerikan yang membuat keluarganya hancur. Anak itu tenggelam di kolam renang di luar rumah keluarga.

Ibunya, Amanda Lewis mengatakan dia telah membersihkan serangga dari kolam, terpeleset, jatuh dan tenggelam. Adik laki-lakinya AJ telah mencoba menyelamatkannya tetapi tidak bisa dan berteriak minta tolong.

Amanda, yang saat itu berusia 27 tahun, berlari mendekat dan menemukan putrinya Adrianna mengambang tertelungkup dan menyeretnya keluar.

Dia mencoba memberinya bantuan nafas. Saat menelepon layanan darurat dan rekaman panggilan itu mengungkapkan suaranya yang putus asa meminta bantuan.

Pada awalnya, Departemen Sheriff dan penyelidik kejahatan tidak memiliki alasan untuk percaya bahwa insiden itu hanyalah kecelakaan tragis.

Tetapi kurang dari satu jam kemudian, putra Amanda yang berusia enam tahun, AJ, mulai menceritakan kisah yang lebih menyeramkan, yakni sebuah kisah yang mengarah ke pengadilan pembunuhan anak di mana dia menjadi saksi kunci melawan ibunya.

Sumber: ABCnews

“AJ Hutto adalah saksi kunci dalam kasus tragis yang memisahkan keluarganya dan menempatkan nasib ibunya, Amanda Lewis, di tangan mungilnya,” seperti dikutip dari abcnews.com pada 3 November 2010.

Kesaksian dimulai dengan momen yang mengejutkan; A.J. sempat tidak mengenali ibunya sendiri, yang duduk tepat di depannya.

Awalnya dia memberi tahu pengacara pembelanya, Smith, bahwa ibunya tidak berada di ruang sidang tetapi di penjara. Kemudian, Basford, jaksa penuntut, menunjukkan Lewis kepada A.J., yang akhirnya mengenalinya.

Kemudian anak itu menangis tersedu-sedu. "Itu sangat emosional, bahkan bagi saya. Saya merasa menyesal harus membuatnya melalui ini," kata Basford.

Sekali AJ mendapatkan kembali ketenangannya, dia mengarahkan jarinya langsung ke ibunya. Dia menjelaskan gambar yang dia buat dari TKP yang menunjukkan ibunya, dia berkata, "membunuh saudara perempuanku."

Tapi seperti dalam wawancara polisi, AJ menceritakan kisah yang membingungkan di mimbar.

Dia tidak bisa menentukan di mana dia berada selama kejahatan itu. Suatu ketika, katanya, Adrianna tenggelam di luar kolam. Belakangan, dia mengaku tidak tahu bagaimana Adrianna bisa tenggelam. Dia bahkan bersaksi bahwa Adrianna menyelinap masuk sendiri, membersihkan serangga dari kolam.

Pengacara Lewis Phil Patterson mengatakan AJ jelas merupakan saksi yang tidak kompeten. "Setiap kali AJ ditanya apa yang terjadi, dia memberikan jawaban yang berbeda, setiap saat," katanya.

Tapi Basford mengatakan A.J. membuat 27 pernyataan tentang hari tenggelam yang dikonfirmasi. Dan, katanya, dia bukan satu-satunya saksi yang meragukan Lewis.

KESIMPULAN

Berdasarkan pemeriksaan video bocah di ruang sidang dengan klaim bahwa ia menangis saat memberikan kesaksian yang memenjarakan ibunya adalah benar

Bocah tersebut adalah AJ yang saat itu masih berusia 7 tahun. Ia menjadi saksi kunci atas kasus ibunya, Amanda Lewis, yang didakwa telah membunuh saudara perempuan AJ. Atas kesaksian AJ, Amanda dipenjara seumur hidup pada Februari 2008. 

Di ruang sidang, AJ sempat tidak mengenali ibunya yang berada tepat di depannya. Begitu diberi tahu, ia kemudian menangis tersedu-sedu. 

TIM CEK FAKTA TEMPO

** Punya informasi atau klaim yang ingin Anda cek faktanya? Hubungi ChatBot kami. Anda juga bisa melayangkan kritik, keberatan, atau masukan untuk artikel Cek Fakta ini melalui email cekfakta@tempo.co.id