Sabtu, 15 Desember 2018

[Fakta atau Hoax] Benarkah Calon Jamaah Haji Khusus 2019 Diminta Lunasi Biaya?

Rabu, 28 November 2018 16:18 WIB
 
[Fakta atau Hoax] Benarkah Calon Jamaah Haji Khusus 2019 Diminta Lunasi Biaya?

JAKARTA — Kementerian Agama RI mengklarifikasi bahwa surat tentang permintaan pelunasan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) khusus tahun 1440H/2019M adalah palsu. Surat itu beredar di media sosial, setelah Menteri Agama mengusulkan kenaikan biaya haji 2019 sebesar 43 dollar AS atau sekitar Rp 622.000.

Surat berkop dan berstempel Kementerian Agama itu beredar di media sosial. Surat itu berisi permintaan agar seluruh calon jamaah haji khusus untuk melunasi biaya ke bank-bank yang telah ditunjuk.

Surat hoaks berisi permintaan Kementerian Agama RI terkait pelunasan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH)

Dalam surat bertanggal 27 November 2018 tersebut juga tertulis arahan agar Penyelenggara Ibadah Haji Khusus (PIHK) segera menyelesaikan administrasi calon jemaah haji khusus yang akan berangkat dan masuk cadangan. Caranya, dengan menghubungi Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Arfi Hatim di no 08126849971.

Arfi Hatim selaku Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus memastikan kalau surat itu palsu alias hoax. Dari sisi struktur dan tata naskah, surat imbuan tersebut salah dan tidak benar. Hal itu sudah menjadi salah satu bukti bahwa surat edaran tersebut hoax. 

"Abaikan saja. Itu jelas hoax," kata Arfi dikutip dari siaran pers Kementerian Agama, Rabu, 28 November 2018.

Kemenag mengimbau masyarakat ataupun PIHK tidak tertipu dengan hal-hal seperti itu. Menurut Arfi,  persiapan penyelenggaraan haji masih di tahap awal. Kemenag bahkan belum menerbitkan Keputusan Menteri Agama (KMA) tentang kuota, baik reguler maupun khusus.

Setelah tahapan itu,  Kemenag baru akan menerbitkan KMA tentang BPIH Khusus, lalu dikeluarkan Keputusan Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah (PHU) tentang Pelunasan BPIH Khusus. 

"Jadi KMA BPIH khusus 2019, belum diterbitkan, bagaimana akan melakukan pelunasan," kata  Arfi.

Sambil menunggu itu, Kementerian Agama saat ini sedang melakukan proses akurasi data pendaftaran haji khusus. Proses ini akan berlangsung dari 16 November - 7 Desember 2018. Pengecekan itu dilakukan sampai nomor porsi 3000759964, ditambah untuk kuota cadangan sebesar 20% atau sebanyak 3.132 (3000763743)

"Untuk memantau perkembangan persiapan haji 1440H/2018M, jemaah bisa mengakses website Ditjen Penyelenggaran Haji dan Umrah, www.haji.kemenag.go.id," tutupnya.

IKA NINGTYAS

 

  •